Terjemahan Babad Pasek Katu Selem

TERJEMAHAN

Babad Pasek Kayu Selem

(Awalnya ditulis dan disusun oleh)

Dang Hyang /Mpu Dwijendra Sakti Wawu Rawuh

Sewaktu Dalem Samprangan,

Dan Babad ini berasal dari Desa Songan Kintamani,

yang kemudian ditulis dan disusun kedalam Hurup Lathin

Oleh Bapak Wayan Pasek dari Gianyar.

Selanjutnya diKomputerisasi Oleh Jro Mangku Djaman,ST

Ditranskrip kedalam Hurup Latin

Bulan September 2009. di Grya Agung Buana Murti.

Jl.Ngurah Rai, Gg XX, No. 9X Br.Pande Blahbatuh Gianyar,Bali

TERJEMAHAN

1a     Pada bagian pertama lembaran ini kamisampaikan kehadapan Pembaca Transkrip Babad Pasek Kayu Selem yang salin dan kutip dari Gedong Kirtya Singaraja. Kami menyampaikan terjemahan ini sesuai dengan kemampuan yang ada pada kami, tentu banyak hal-hal yang kurang sempurna, karenanya dengan segala kerendahan hati yang terdalam kami penulis mohon maaf berharap agar Pembaca yang budiman dapat memakluminya. Semua yang kami lakukan ini hanya atas dasar dorongan keyakinan rasa hormat kami kehadapan Hyang Perama Kawi dengan mengenang dan melaksanakan apa yang telah ditetapkan didalam Babad Pasek Kayu Selem,yang merupakan Bhisama Ida Bhatara Kawitan ( Bisama Ida Bhatara ) Mpu Semeru kepada Ida Bhatara Mpu Kamareka) yang diteruskan kepada Putra – Putra Beliau ( Ida Mpu Ghnijaya Mahireng, Ida Mpu Kaywan, Ida Mpu Trunyan, Ida Mpu Badengan ).yang menurunkan warga ki Arrya Pasek Kayu Selem, atau Warga Pasek Kayu Selem, yang tersebar di selurh Dunia.

Agar lebih jelas kami persilakan pembaca yang budiman untuk membaca dan meneliti hubungan Antara kata dan kata, dan Antara kalimat kekalimat selanjutnya, agar dapat dijadikan bahan kajian terhadap keberdaan Ida Bhatara Kawitan sehingga dapat dijadikan pegangan didalam melaksanakan kewajiba-kewajiban yang mesti dilaksanakan oleh para pretisentananya, demi tercapainya Moksartham Jagadita, bahagia, Selamat seluruh sanak keluarga tanpa adanya rintangan-rintangan yang berarti.

1b.    Semoga tidak terhalang//0// Permohonan ampun hamba kehadapan para Bhatara Bhatari, wahai Sang hyang Pacupati yang bersemayam di alam Sunyata, berkedudukan di Gunung Jambudwipa. Hamba mohon ampun kehadapan Bhatara Bhatari semua dengan puja dan doa tinggiberupa sari Ongkara, dari lubuk hati yang suci dan kehadapan para Yogi yang telah memproleh anugrah untuk menceritakan yang telah tiada. Semoga terhindar dari segala  kutukan dri Bhatara Bhatari, semoga, 3x, sempurna sampai seluruh keluarga dan keturunan mendapat kesejahtraan selama berada di alam maya pada //0//

Tersebutlah pada Djaman dahulu seorang maya tidak terhingga kesaktiannya, berwujud buas, bertaring, amat tajam sebagai senjata,

2a.    selalu membunuh dan tidak ubahnya seperti sifat raksasa, loba, tamak, sombong dan bodoh, menghina agama, durhaka pada kebajikan, dicelanya semua ajaran filsafat kebajikan yang tela ada, segala dapat kebiasaan dimasa lampau. Itulah sebabnya ia dibunuh, dikejar serta dianiaya oleh Bhatara Indra. Setelah musnah ia yang penuh dosa, ia kembali kea lam sorga, entah berapa lama telah berlalu kembali ia diperintahkan oleh hyang Bhatar menjelma di dunia dan diberi anugrah agar menjelma berwujud laki perempuan. Oleh karena itu penjelmaannya dibungkus ke dalam selundang kelapa, dibelah dengan sebilah pedang. Setelah diupacarai dan disucikan oleh para pertapa di Tolangkir, kemudian diperintahkan oleh hyang Pacupati agar memerintah kerajaan Bali, menjadi seorang Raja. Beliau tetap dihormati karena dirinya dinobatkan menjadi Raja di Bali. Dan diberi Gelar Cri Haji Masula Masuli, yang diperintahkan kawin dengan adiknya. Tidak terkatakan betapa sejahtra seluruh kerajaan di Bali semenjak kehadiran beliau  disini. Entah berapa lama beliau dihormati silih berganti, setelah tiba saatnya beliau lalu Moksa, kembali kembali kealam Sunyata. Demikian ceritakan pada Usana //0//.

b.Diceritakan bahwa Bhatara hyang Pacupati di Gunung Mahameru merasa amat prihatin melihat bumi Bali dan Seleparang (pulau Lombok), pada Djaman kumalencong, yang tak ubahnya sebagai perahu senantiasa beradu pulau Bali dengan Seleparang //0// pada Djaman dahul sebabnya di Bali terdapatnya empat buah gunung yang disebut gunung catur loka phala, ( keempat arah mata angina), yaitu pada sebelah timur Gunung Lempuhyang,  di sebel;ah selatan Gunung Andaksa,  di sebelah barat Gunung watukaru, beserta gunung Bratan, disebelah utara Gunung Mangu yang berdekatan dengan Gunung Tulukbiyu. Itulah sebabnya Hyang Ari Bhawana (Bhatara Wisnu) membatasinya Pulau Bali tatkala Bali mengalami kegoncangan. Hal ini pula menyebabkan hyang Pacupati membongkar kaki Gunung mahameru untuk diturunkan di pulau Bali serta seleparang.

3a.    Ki Badawang Nala diperintahkan sebagai dasr Gunung, Naga Bhasukih sebagai pengikat Gunung mahameru, sang Taksaka diperintahkan menerbangkan Gunung tersebut, Banyak kejadian yang etlah terjadi apabila kita hendak menuturkan pada waktu dilaksanakan pemindahan Gunung Mahameru, adapun pemindahan Gunung itu, dilaksanakan pada (kala) Weraspati( kamis) kaliwon. Tepatnya pada bulan gelap ( tilem) 1, tenggek, 1, caka 00, pada waktu itulah  awal mula cerita pulau Bali, rah 0, tenggek 0, demikian ceritanya//00//.Lama kelamaan pada waktu tiba saatnya umur dunia yaitu pada hari ciwa kawya, 2, permulaan tolu,3, bulannya Purnama, hari 15, tenggek 7, 070, 70, umur,  dunia kembali terjadi hujan lebat, angina rebut, disertai letusan, petir, halilintar, bergetar dan goyang seluruh dunia dua bulan lamanya hujan lebat.

  1. Kemudian gunung Tolangkir (Gunung Agung)meletus, dan keluaralah welirang. Demikian ceritanya dahulu. //0//. Setelah beberapa lama pada hari ciwakuje, wuku prangbakat, bulan 6, purnama, hari 13, rah 3, 15 tengek 1, caka ghni bhudara(310), umur dunia waktu itu, kembali GunungTolangkir meletus. Keluarlah Bhatar Putarjaya, disertai Bhatari dewi Danu yang bersemayam di Ulun Danu di tampurhyang, ( Gunung Batur), Bhatar hyang Putrajaya bersemayam di Basukih merupakan pusat (hulu) kerajaan Gelgel. Pada waktu itu diikuti pula oleh Bhatara Brahma yang bergelar Hyang Ghnijaya, dan bersemayam di Gunung Lempuhyang. Demikian ceritanya dahulu, //0//.

4a     Sekarang dengarkanlah ceritannya dahulu pada waktu hyang Bhatara bertiga datang di pulau bali atas perintah Bhatara Hyang Jagatkarana, bersabda Bhatara hyang jagatkarana, wahai anaku hyang bertiga, Mahadewa, ni Danuh, Ghnijaya, sekarang anaku agar turun ke pulau bali sebagai penegak dunia, sebabpulau Bali sunyi senyap, agar dijadikan sungsungan di dunia seterusnya. Demikian Sabda Bhatara kasuhun, Bhatara bertigpun menghormat dan berkata,’ daulat ayahnda, bukan maksud anaknda hendak menolak perintah Bhatara( Ayahnda). Adapun sebabnya anaknda masih kecil serta benar anaknda tidak mengetahui kemana jalanya. Sabda bhatara, wahai anaku bertiga janganlah ragu-ragu,aku akan menganugrahimu anakku, oleh karena kamu benar-benar anaku terimalah anugrhakuini tetapi jangan engkau melalalikan “. Bhatara bertiga pun menyembah serta menghjormat kehadpan ayahnda sebabtelah diresapkannya anugrah tersebut(tatwa ajnana).banyak ceritanyaapabila kita ingin menguraikan.

  1. Setelah Bhatara bertiga berbakti, lalu digaibkanke dalam kelapa gading, oleh karena perjalanan dibawah laut, maka segera beliau sampai di Besakih. Itulah sebabnya beliau bersemayam di Besakih.demikian disebutkan asal mula kehadiran Bhatara dalam usana //0//. Tersebutlah Bhatari Danu bersemayam di ulun danu yang dahulun disebut Tampurhyang, sedangkan Bhatara hyang ghnijaya bersemayam di Gunung Lempuhyang, demikian ceritanya//0// pada waktu itu disebutkan pula para Putra hyang pacupati lainnya diperintahkan turun ke bali, menyertai Bhatara Putrajaya agar disungsung penduduk Bali. Putra-putra beliau, Bhatara Tumuwuh bersemayam di gunung watu karu, Bhatara hyang Manik kumayang bersemayam di Gunung bratan,Hyang Manik Galang bersemayam di Pejeng, serta Bhatara hyang tugu bersemayam di Gunung Andakasa,

5a.    semua beryoga semadi dan tidak terkatakan betapa tekun para Bhatara di tempat masing-masing, demikian cerita para Bhatara yang berkahyangan di Bali.

Jangan lalai sebab sudah dicatat oleh Dwijendra Wawu dateng pada waktu Beliau berada di Samprangan //0//.

Entah berapa lama tiba saatnya ciwakuje4, wuku julungwangi, bulan tatkala bulan menuju keutara, bulan kedua, hari purnama, 310. 181, pirpajadma 18, diseluruh dunia terjadi hujan lebat yang disebabkan oleh semadi Bhatara Ghnijaya bersama-sama Bhatara Mahadewa, dunia bergetar, GunungTolangkir meletus, mengeluarkan banjir lahar yang dasyat, itulah sebabnya ada sungai bernama suingai lwah ghni pada dewasa ini//0//.

  1. Selanjutnya dari yoga semadi Bhatara Ghnijaya lainnya yang keluar dari pemujaan lima kekuatan (pancabayu) segera melahirkan 5 orang putra laki-laki yang tampan dan sempurna. Pada waktu kelahiran mereka semuanya beralaskan daun  gedang kaikik, putra beliau tertua bernama Sang Brahmana Pandita, Putra yang kedua bernama Mpu mahameru, putra ketiga bernama Mpu gana, putra keempat bernama Mpu Kuturan, serta adiknya paling kecil Mpu Pradah, semuanya telah menjadi Wiku semenjak beliau masih kecil, semuanya melaksanakan serta mengukuhkan kebenaran utama, mereka kembalike Gunung Mahameru, dan melaksanakan yoga semadi dengan tekunnya, banyak ceritanya apabila kita ingin menceritakan, namun baiklah hentikan untuk sementaraseba mereka sudah amat teguh melaksanakan yoganya//0//.

6a.    Marilah ceritakan kembali yoga semadi hyang Mahadewa dikaki Gunung Tolangkir, telah melahirkan 2 Orang putra yang berbeda, laki perempuan,Putra Beliau yang laki bernama Bhatar Ghana, adik perempuannya bernama Manik Ghni yang tidak terhingga betapa cantiknya. Beliau diperintahkan bhatar kembali ke Gunung semeru untuk beryga semadi memenuhi kehendak hyang Pramesti Guru, entah berapa tahun lamanya setelah selesai yoga beliau di gunung semeru kemudian bhatari hyang manik Ghni diperistrioleh sang Brahmana Pandita, ketika telah dilangsungkan perkawinan sang Brahman Pandita dengan Bhatari hyang manik Ghnni, nama beliau Sang Brahman Panditadiganti namanya menjadi Mpu Ghnijaya, hamper sama dengan nama Bhatara Kasuhun ( Bhatara Hyang Ghnijaya).demikian cerita yang dimuat dalam usana//0//.Bhatara Putrajaya bertukar pikiran dengan Bhatar hyang Ghnijaya dan Bhatara Catur Purusa di kaki gunung Tolangkir.adapun yang diperbincangkan tidak lain mengenai keadaan pulau Bali yang masih senyap.

  1. tidak aada seorang manusia,tidak aada yang menyungsung kahyangan di pulau Bali, oleh karena ituPutrajaya bersama-sama Bhatara hyang Ghnijaya serta Bhatara Catur Purusa yang bersemayam di Bali berangkat ke Jambudwipa menghadap Bhatara hyang Pacupati. Perjalan beliau tidak diceritakan, akhirnya sampai di Gunung jambudwipa Beliau segera menghadap Bhatara, menunduk serta menghormat kepada Hyang Mahasuci. Setelah paduka hyang Mahasuci melihat lalu bertanya kepadanya apa sebab mereka dating menghadap, sabda Bhatara, anakku kamu Putrajaya, Ghnijaya serta anak-anaku semua, apakah sebabnya anaknda seolah tergesa-gesa, menghadap kehadapan ayahnda  dengan wajah bersedih ? seandainya boleh katakanlah segera kepada ayahnda .

7a.    Menjawab para bhatara yang bersemayam di Bali sambil mengucapkan mantra suci dan penghormatan, katanya, daulat Paduka Bhatara, adapaun sebab anaknda datangmenghadap duli paduka Bhatara tidak lain oleh karena amat sunyi senyap di pulau Bali, tidak ada seseorang manusiapun yng memuja anaknda, yah seandainya patut dan Paduka Bhatara berkenan segeralah anugrahkan kepada anaknda ciptakanlah manusia agar ada yang memuja kahyangan di Bali. Demikian lah maksud anaknda semua. Menjawab Paduka Bhatara Pacupati disertai mantra sucinya, wakyang cucyajnana tirtam, sanmata stute paranam  dharmacce sidirastu namostutam. Wahai anaku semua andaikan demikian, janganlah khawatir ayahnda tidak akan membiarkannya.

  1. Terimalah anugrahku ini semoga berhasil segala kehendakanaknda, begitu pula saudaramu Ludra, Brahma, Icwara, Wisnu, mahadewa, tetapi tunggulah dahulu  ayanhnda di pulau Bali. Bhatara Putrajaya menghormat diikuti Bhatara hyang Ghnijaya, Bhatara Catur purusa, menghaturkan pujaan kedamaian serta pujian, bergema  suara genta sebagai kumbang mengisap sari suaranya, lalu mereka mohon diri ke pulau Bali.tidak diceritakan dalam perjalanan sebab semuanya sudah suci, mereka  segera tiba di pulau Bali dan turun di Besakih, tidsak terkatakan betapa suka cita hati mereka, sebab telah terkabulkan kehendaknya. Pergilah mereka ke kahyangan masing-masing. Baiklah hentikan situasi di Bali dahulu //0//.

8a.    Paramecwaram wasite, umaram madya balyangan dharppe dewacca paranam Bhacwaram maha pawitram, diceritakan Bhatara Hyang Pramesti guru turun ke Bali dikuti oleh para dewata semua, pra rsi ghana, Dewa sanga serta seluruh yang ada di Sorga, semua mengantarkan Bhatara turun ke Bali, Bhatar Pramacwara mempergunakan Padma manik anglayang diapit payung, umbul-umbul bergema suara genta serta doa pujian yang dibarengihujan bunga dari angkasa,  angkasa langit gelap waktu itu disertai dentuman. Sedangkan para Bhatara lainnya berbeda-beda kendaraannya sebabsemua gembira mengantarkan Bhatara Pramesti guru di angkasa.banyak kalau kendak menceritakan nya. Segera mereka tiba  di Tolangkir, di jemput oleh Bhatar Putrajaya, Bhatara Ghnijaya lebih –lebih Bhatar Catur purusa disertai pujian dan penghormatan, jaya-jaya kretam

  1. menjemput kedatangan Bhatara , semua para Bhatara lainnya yang telah berkumpul di kahyangan Tolangkir, sabda Bhatara hyang Pramesti Guru, wahai anakku para dewa semua sekarang marilah kita siap-siap beryoga agar segera terkabulkan menciptakan Manusia yang kita gaibkan bersama, para dewa menjawab serempak menuruti kehendak Bhatara. Semuanya digaibkan, menghilang dan menyusup ke ciwa garba, sabda Bhatar, Hai anakku Icwara, anaku berdiam pada kulit, hyang Brahma pada otot, hyang Wisnu di dalam daging, hyang Mahadewa berdiam pada sumsum, dan anak-anaku berdua Sangkara dan Ludra berdiam pada buah pinggang, akhirnya setelah semua  beryoga dengan tekunnya dihadapan api pedupan tungkudan sebagainya dengan harapan agar segera terciptanya Manusia, Hyang Basundari ( tanah) dibentuk  agar menjelma manjadi Manusia.

9a.    Tiba-tiba  datanglah BhataraYamadipati berwujud anjing hitam, tidak henti-hentinya mengganggu yoga semadi para Bhatar seraya tak putus-putusnya berkata,”Hai hyang Bhatara sekarang paduka Bhatar  berkehendak menciptakan  manusia  dari tabah itu, aku menjadi sangsi, mustail akan menjadi Manusia, andaikan benar tanah tersebut menjadi Manusia, aku akan bersumpah dan sanggup makan kotoran manusia itu, Bhatar menjawab, apa katamu hai anjing( keturunan Bhregu)besar nian kesanggupanmuterhadapku, sekarang dengarkanlah baik-baik andaikan tidak tercipta menjadi manusia, aku ini bukanlah dewa dari segala dewa, patut aku ditenggelamkan je dalam kotoran , amat sengit perdebatan mereka apabiladiceritakan. Bhatara Pramesti Guru dengan tekun menyatukan kekuatan pikirannyaberkobar api dalam perasapan, menjulang asapnya.akhirnya sesudah tercipta muka manusia itu tiba-tiba patah manusia ciptaannya.

b.Disaat itu sang anjing pun menyalak suaranya kong-…kong…..kong.kembali Bhatar beryoga, patah pula Manusia ciptaannya, kembali sang anjing menylak suaranya kong…..kong……kong.Bhatara kembali beryoga, patah kembali manusia ciptaannya.tidak henti-hentinya sang anjing menyalak king..king melengking suaranya. Kiranya telah lima kali Bhatar Berusaha menciptakan Manusia, selalupatah ciptaannya, Paduka Bhatar amat malu(jengah)hatinya sebab dikalahkan oleh sang anjing, Paduka Bhatar kembali mengeluarkan keakhliannya, berbadan triloka (tiga dunia) berkobarlah  api perasapan tersebut, seluruh dunia bergetar, sanghyang amerta air suci keluar serta terciptalah manusia itu. Pada saat itu tercengang hati sang anjing, takjub melihat manusia ciptaan Bhatara. Bhatara pramesti Guru bersabda, Hai anjing sekarang benar-benar kamu sudah kalah, siap-siap dan ingatlah kata-katamu dahulu semoga berhasil, ,

10a.     Supaya mulai dari sekarang sampai seterusnya anjing harus memakan kotoran manusia.  Amat Malu anjing tresebut menerima kutukan Bhatar, diam tanpa menjawab sepatah katapun. Itulah sebabnya ia kembali pulang dengan muka sedih, mnyesali perbuatannya, dan berubah wujud menjadi Bhatar Yamadipati, tidak diceritakan dalam perjalannya, sampailah Bhatar Yamadipati diYamalokadisna ia berkata kepada seluruh bala tentara terutama kepada I Bhuta kalika, Hai kamu kalika serta paraa kingkara  bala(rakyat Yama) semua kamu aku perintahkan turun ke dunia menggantikan diriku memakan kotoran manusia turun temurun, samapi seterusnya. Apa sebab demikian, tidak lain  oleh karena aku kalah bertaruh dengan Bhatara Acintya suci,

  1. Itulah sebabnya kamu semua aku perintahkan di Dnuia. Ada petuahku kelah apabila telah sampai ajalnya manusia tersebut pada saat itu engkau boleh bersama dengan saudara-saudaramu menyiksa Roh Manusia yang berbbuat tidak patut.demikian sabda Hyang Yamadipati, menunduk seluruh Kingkara bala sambil berpikir dalam hatinya, andaikata menolak tidak urung akan dimusnahkan, disiksa dan dianiaya. Itulah sebabnya Ki bhuta Kalika serta para Kingkara Bala menuruti perintah Bhatara Yamadipati //0//. Demikian diceritakan apa sebabnya anjing memakan kotoran manusia sampai sekarang //0//

Diceritakan kembali Yoga semadi Bhatar hyang Pramesti guru dalam menciptakan manusia dari serabut kelapagadng, lahirlah 2 orang manusia laki dan perempuan.

11a.     Yang laki diberi nama Ketokpita sedangkan yang peremuan diberi nama i Jnar dan mereka dikawinkannya, berbahagialah mereka bersuami istri, sebab sudah menjadi kehendak Hyang. Lama kelamaan merekapun menurunkan keturunan tidak putus-putusnya laki maupun perempuan //0//. Selanjutnya kembali Bhatara beryoga untuk menciptakan manusia. Tidak terkatakan  betapa tekunnya beliau bersemadi dihadapan dupa perasapan dan oleh karena keahlian Beliau akhirnya tercipta 2 orang manusia laki dan perempuan. Ciptaan beliau yang laki diberi nama ki abang sedangkan yang perempuan I Barak. Kini sudah dewasa semuanya merekan  diupakarai dan dipersudarakan oleh Bhatara. Tidak terkatakan entah berapa lamanya mereka berumah tangga. Merekapun menurunkan keturunan laki-laki maupun perempuan//0// banyaklah apabila hendaka menceritakan keadaan Paduka Bhatara beryoga  semadi dalam menciptakan manusia di tampurhyang sehingga amat banyak amnusia di Bali anak beranak

  1. Oleh karena itu. Paduka Bhatara Pramesti Guru memerinthakan para Dewata agar turun ke pulau bali untuk mengajarkan apa yang harus dilaksanakan manusia ,lebih-lebihdalam membuat perlengkapan hidupnya, agar mereka dapat melaksanakan pekerjaan agar mereka mengetahui rasa lapar ataupun dahaga. Itulah sebabnya mereka bercocok tanak. Tersebutlah di Tampurhyang sebuah hutan rimba dijadikan sawah ataupun  ladangoleh orang baiaga, pohon-pohon yang besar ditebang , dibakar dengan api, berkobar sinarnya dan asapnya mengepul ke angkasa. Pada waktu itu diceritakan ada sebuah pohon asam masih tertinggal sedikit karena telah ditebang pohonnya, pohon Twed itu kelihat berbentuk sebgai patung yang tak ubahnya seperti seorang dukuh sedang bersemadi layaknya. Demikian ceritanya dahulu, baiklah hentikan .

12. a.   Diceritakan kembali I bang dan ibarak setelah  lama bersuami istri, mereka pindah dan bertempat tinggal diepi danau, itulah sebabnya disebut desa abang. Mereka sudah pula menurunkan lima orang keturunan, yaitu 4/empat orang laki-laki dan seorang perempuan. Anaknya yang tertua diberi nama Ni. Lewih//0/. Selanjutnya dari perkawinan ki Pita dengan Ni jnar telah pula melahirkan dua orang anak dan perempuan yaitu yang laki bernama nuh Gading, sedang anaknya yang perempuan diberi nama ni Kuning. Ni puning diperistri oleh I Pita disebut makedengan ngad. Lama kelamaan semuanya menurunkan anak. Anaknya i Pita 3/tiga orang, seorang perempuan dasn dua orang laki-laki. Anaknya yang laki-laki bernama nuh gading dan yangkecilan bernama ki tanah Barak.

b.   Ki Tanahbarak melahirkan 3/tiga orang anak, yaitu seorang laki dan 2/dua orang perempuan.anaknya yang tertua laki-laki bernama ki wayan Tampalon. Sedangkan anaknya yang perempuan bernama ni Loka dan ni Saloka. Semuanya masih bersudara sepupu, saling ambil serta saling sembah satu dengan yang lainnya. I nuh Gading kembali memperistri sepupunya yang bernama ni Loka. Sedangkan Ni Saloka  diperistri oleh Ki gadingan, beranak 5.lima orang yaitu 2/dua orang permpuan dan 3/tiga orang laki-laki. Ni nuh  gading beranak 4/empat orang yaitu 2 orang laki-laki dan 2/dua orang perempuan. Ki wayan Tampalon juga sudah mempunyai 5/lima orang anak yaitu : 3 orang laki-laki dan 2 orang perempuan. Akhirnya semuanya telah menurunkan keturunan, tidak putus-putusnya saling ambil mengambil terhadap misannya ataupun mindonnya. Adapun mata manusia pada wakitu semuanya hitam, tidak ada putihnyanya serta dapat berbicara dengan dewa.

13. a.   Itulah asal mulanya manusia dapat mengerjakan sawah atau ladang yang disebut

ambabakin tegal, bercocok menanam bermacam-macam umbi-umbian, kacang-kacangan , padi gunung, dan biji-bijian. Tidak terkatakan betapa suburnya tanam-tanaman mereka lebih libih perkampungannya, tidak kekurangan makanan ataupun minuman sebab para dewa amat  cinta mengajarkan manusia di dunia, demikian secirtanya. Pada waktu senja tak kala Bhtara kasuhun sedang berjala-jalan melihat keindahan sawah, ladang kubu, hutan serta gunung karena sudah berhasil tanam-tanaman mereka, serba subur, amat rapi dan teratur didesa itu, kemudian bhatar dilihat oleh orang Baliaga, maka segera mereka menghormati. Katanya yah Paduka Dewata hendak pergi kemana paduka sekarang. Bhatara menjawab,

  1. Aku akan berjalan-jalan menikmati senja hari, hendak melihat tanam-tanman. Orang itupun berkata, yah andaikata demikian, hamba mempersembahkan isi kebun hamba yang

paduka kehendaki. Bhatara berdiam diri, tidak tiba-tiab percakapan mereka didengar oleh ki Blwan, tidak terhingga betapa sakit hatinya ki Balwan sehingga timbul amarahnya melihat manusia berkata kepada Bhatara sambil buang airki Balwan lalu menatap dan mnunjuk /menuding dan berkatadengan penuhn afsu, ih kamu manusia memang bebar kamu penjelmaan manusia tak berguna, amat hina dan kotor, pantas penjelmaan mu tidak karu-karuan, sungguh kamu tidak mengenal aturan. Dimaan kamu menemukan aturan menyapa bhatara sambil buang air?. Pantas kamu penjelmaan yang berasal dari tanah dikepal-kepal.

14.a     Manusia  itupun menjawab, ih apa Balwan, terlalu benar kata – katamu, mengungkap asal uslku, kamu benar-benar amat hina dina, berpura –pura mengetahui segala adat sopan santun, tidakkah engkau menyadari bahwa asal-usulmu dari kumatap-kumitip, sejenis setan yang dibungkus kotoran, ? dasra iri hati berpu-ura saleh, sedagkan hyang Bhatara tidak merasa tersinggung kepadaku.

Menjawab ki balwan,melotot merah matanya sebagai dperciki cahaya api sambil berkata, Ih.. oleh engkau menusia dungu semogalah engkau hina rupa, hna pikiran, semoga engkau menjadi  orang desa sampai seterusnya atas dosamu merendahkan dewa. Demikian kutuknya disebabkan tidak tertahan betapa panasnya hati ki Balwan seraya menghibur Bhatar seoalah-olah mohon persetujuan Bhatara. Segeralah menoreh mata manusia itu dengan kapur disertai kutukan.

b    Semoga kamu hai manusia, oleh karena curang terhadapku engkau tidak boleh melihat pra hyang semua sampai seterusnya, atas dosamu menyapa ku sambil buang air. Demikan sapaku diterima keturunanmu sampai seterusnya. Tetapi ada pula anugrahku kepadamu semua, seandainya engkau berkehendak menemui aku engkau akan dapat menemuiku apabila ajalmu telah sampai, itulah yang disebut niskal jati melihatku. Begitulah sabda Bhatara hyang Parama Wisesa, para manusiapun menuruti sambil menyembah serta pulang dengan berlinang air mata, menyesali perbuatannya. Demikian asal mula manusia di dunia tidak dapat melihat para dewa

15a.     Diceritakan pada  waktu Mnausia dalam perjalanan mereka bertemu dengan ki Balwan, lalu manusia itu berseru, Hai kamu Balwan, berbahagia aku bertemu di sini, aku bersumpah kepadamu bahwa mulai sekarang  sampai seterusnya manusia akanmenjadi musuhmu seterusnya, turun temurun, tidak urung keturunanku akan membunuh keturunanmu, emnjawab ki Balwan, hai manusia, aku tidak menolak segala permintaanmu, baiklan kalau demikian, tetapi ada pula sumpahku kepadamu, bahwa kelak apabila keturunanku bertemu dengan keturunanmu pada waktu Kajeng Keliwon, pada waktu itu keturunanku berubah akan menjilat hulu hati serta mata kakinya, setiap yang kenan ditipu pada waktu menemukan lebih dahulu, itulah sebagai jalan keturunanmu menuju kematian, dibunuh oleh keturunannya. Menjawab manusia itu, baiklah kalu demikian.

  1. sekarang marilah beritahukan kepada keturuna kita semua agar mereka semua mengetahui sumpahku kepadamu. Begitulah cerita asal-usul apa sebab ki Balwan dapat berganti rupa sesuai dengan tempat mereka berada seperti umpanya pada kayu warnanya akan berubah menyerupai warna dau kayu. Demikian ceritera  termuat dalam usana. Baiklah dengarkan kembali yoga semadi Bhatara Brahma di Tampurhyang ketika diperintahkan Bhatara Pramesti Guru menciptakan ketenang, menciptakan Manusia agar ada Bhujangga di Bali. Terlihatlah Bhatara sebuah Tuwed yang telah terbakar seperti seorang DUKUH rupanya, Bhatara Berkehendak  menyucikan dan akan diwujudkan menjadi Bhujangga di Bali. Kemudian datanglah Bhagawan Wiswakarma

keTampurhyang atas Undangan Bhatara Brahama. Disana paduka Bhatara memerintahkan Bhagawan Wiswakrma agar membentuk Tuwed tersebut segera berbentuk Manusia.

16a.     Bhagwan Wiswakarma tidak menolak perintah Bhatara Brahma serta segera berangkat ke tempat twed. Ditempat itu Bhagwan Wiswakarma menyamar menjadi orang tani, berbacu kotor, berpayung kukusan serta membawa peralatan selengkapnya. Agar tidak diketahui orang. Setelah Bhagwan Wsiwakarma tiba di tempat twed tersebut segera diperbaiki dan disucikan, diwujudkan dalam bentuk patung. Tetapi tanpa disadari telah banyak orang yang datang untuk mengetahui dan melihat beliau/Bhagawan Wiswakarma bagaimana cara mengerjakannya. Tidak lama kemudian Togog itupun selesai berwujud seperti Manusia, tidak terkatakan betapa takjub orang-orang yang melihatnya. Kini telah diberikan kepada Bhatara Brahma bahwa twed tersebut telah diperbaiki dan

dihaluskan.amat sukacita Beliau sebab telah terpenuhi kehendaknya. Disamping itu Bhagwan Wiswakrma diperintahkan pula mengajarkan Manusia membuat bangunan (Ngundaginin) agar para manusia bisa membuat bangunan dikemudian hari. Patuh Bhagawan Wiswakarma diperintahkan. Segera beliau memberitahukan manusia bagaimana cara mengerjakannya. Panjang ceritanya bagaimana cara beliau mengajarkan manusia ngundaginin .kini dijelaaskan bahwa para menusia telah mengetahui bagaimana melaksanakan pekerjaan tersebut, demikian ceriteranya. Baiklah dengarkan kembali, Bhatara Indra pada waktu diutus Hyang Pramesti Guru turun ke Bali, menuju Tampurhyang untuk mengajarkan orang Baliaga bekerja  agar mereka mengetahui bagaimana caranya pahat memahat (Asasanggingan) dan memperbaiki Togog Celagi. Tidaklah menolak Bhatara Indra diperintahkan lalu beliau mohon ijin berangkat menuju Tampurhyang, menjelma menjadi Sangging Prabangkara  serta membawa peralatan perlengkapan pahat memahat. Tidak diceriterakan dalam perjalanan, sebab beliau sakti.

17a.     Segera beliau sampai di Tampurhyang  ditempat twed aasam yang telah diperbaiki Bhagwan Wiswakarma dahulu. Ketika beliau sampai disana lalu TOGOG tersebut diperbaiki agar benar-benar berwujud seperti Manusia. Amat indahnya TOGOG  tersebut tidak ubahnya seperti penjelmaan Hyang Kama, tetapi amat disayangkan sebab belum bisa berkata-kata. Itulah sebabnya orang  Baliaga amat terharu melihat rupa togog yang amat menarik hatinya( naut Manah) dan mata mereka tidak berkedip melihatnya. Setelah itu lalu Bhatara  Indra mengajarkan Manusia  diduni melaksanakan pahat memaha. Amat sukacita hati mereka setelah diajarkan. Dijelaskan sekarang setelah orang Baliaga bisa ngukir-mengukir maka kembalilah Hyang Indra ke Indraloka   diceriterakan para Widyadara dan Widyadari diutus  oleh Bhatara Ghuru turun ke Baliaga, berpura-pura berjualan keris serta membawa kain yang bagus-bagus dengan maksud agar bisa ditiru oleh orang Baliaga.. tidak diceriterakan dalam perjalan mereka telah sampai di Tampurhyang  di tempat Togog itu berada. Lalu togog  itu dihiasi, diberi baju, yaitu kain, destar, ikat pinggang, disispi keris diberi wangi-wangian sesuai dengan hiasan, cemerlang  melelancingan (Widara Gumulung) sehingga makin bertambah gemerlapan cahayanya dan apabila diperhatikan yang tak ubahnya sebagai mantri agung didalam kidung-kidung. Kedipan kerling matanya demikian manis dan tidak disadqari bahwa itu hanyalah sebuah togo kayu. Setelah itu para Widyadara dan Widyadari kembali ke Sorga sambil mengajarkan orang-orrnag Bakiaga berjualan. Tidak diceriterakan dalam perjalanan, sampailah di Sorga loka. Demikianlah pekertinya.

18a.     Dijelaskan orang Baliaga, laki perempuan semuanya. Riang egmabbira, siang dan malam tak henti-hentinya datang mewngunjungi, sedu sedan berlinang air mata sebab hanuyt dibawa perasaan yang tidak ubahnya seperti dalam seritera tatkala Cri kresna raja Dwarwati dihadap oleh para Rakyatnya. Hal inilah menyebabkan orang-orang Baliaga pada membungkuk(hormat) tanpa berkata sepatahpun dihadapan togog kayu. Mereka amat genmbira dan berkehendak akan menjadikan sungusngan. Maka timbulah niatnya sambil berkata, Wahai paduka Hyang Mona mudah-mudahanpaduka turun menjelma  dan berbadan manusiasejati. Seandainaya paduka benar-benar- sudah menjelma,hamab semua akan berkaul, bersedia menghamba kepada paduka Hyang Mona dan akan hambajadikan sungsungan sampai seterusnya. Demikianlah pengharapan orang-orang Baliaga tidak henti-hentnya siangg ataupun malam hari. Begitulah ceriteranya, namun baikalah hentikan sejenak.

  1. Marilah alihkan ceriterannya untuk menceriterakan Danawa Raja pada waktu diperintahkan Hyang Widhi Waca menjelma di Bali sebagai Raja, berwujud raksasa sakti, tetapi tidak mempunyai kahyanag sehingga Raj aBali dahulu bersemayam  di Balingkang. Beliau bernama Detya Karnapati dan berabiseka Cri Haji Jayapangus, Beliau dipuja oleh penduduk Bali., Selama pemerintahannya pulau Bali amat aman sebab beliau tak ubahnya seperti Hyang PramestiGuru menjelma memerintah Dunia,. Tidak ada mara bahaya. Segala yang dibeli murah harganya, segla tanaman tumbuh dengan subur, segala penyakit menjauh disebabkan penduduk Bali masih sedikit dan hanya bru dapat mengerjakan ladang di pedesaan saja. Entah berapa lam beliau Cri Haji Jayapangus mememrintah di Balingkang, dipuja oleh penduduk Baliaga, beliaupun moksa kembali ke Alam Sunyata.

19a.     Sepeninggal Cri Haji Karnapati,, pulau Bali kembali manjadi sunyi lengang seperti semula sebab sasan (tatasusila) telah lenyap. demikian diceritakan  pada jaman dahulu.

Sekarang marilah ceriterakan pada waktu Bhatara Brahma dan Bhatara Wisnu di perintahkan oleh Bhatara Pramesti Guru menciptakan manusia di P Bali dengan harapan agar dapat diikuti sesananya dimasa mendatang. Bhatara berdua yaitu Brahma, Wisnu tidak menolak diperintahkan, beliau enghormat, mohon diri kehadapan Bhatara yang disambut do’a Pujian serta hujan bunga.  Bhatara berduapun berangkat meninggalkannya. Oleh karena cepat jalannya beliau segera tiba di Tampurhyang beliau beryoga, dengan tekun dihadapan dupa perasapan. Dari penyatuan pikiran Beliau ( sidyajnana) keluar lima orang laki-laki amat sempurna. yang pada waktu merninggalnya dianugrahkan gagaduhan sebagai berikut :

  1. Penjelmaan yang tertua, pada waktu meninggalnya diperkenankan mebale bambu tidak diperkenankan mempergunakan kayu, Papiriingannya pupug, tidak  diperkenankan beralaskan api (baha), manah Toya(mencari air Suci), medamar kurung, sebab mereka disebut Wong Pamesan.  (Bade) kayu, matumpang salu, menek saput, mangle tetapi tidak diperkenankan beralaskan api (baha), lebih-lebih memanah Toya sebab mereka disebut Wong juru Ebat, anyanyagal ( tukang Potong), Mmanusa Juru Tegel (pikul) penjelmaan ketiga pada waktu meninggalnya diperkenankan mabya tanem ( menguburkan), tidak diperkenankan membakar serta memanah Toya, medamar kurung, sebab mereka disebut Wong Tani dusun.

20a.     Selanjutnya yang keempat diperkenankan kipula wisuda (naik tingakt), memepergunakan Wadah( Bade) Warna, Mangle, kapas, memanah Toya. Beralaskan api(baha), sebab disebut pamekel singgih. Kemudian yang paling kecil diperkenankan menjadi satrya yang pada waktu meninggalnya diperkenankan meperpgunakan wadah (Bade)  , lembu, beralaskan api (baha), memale salunglung, memanah Toya, damar kurung  serta seluruh tata upacra kesatrya, Demikian konon ceriteranya. Mereka pun menurunkan keturunan anak beranak bercucu, berbuyut, mancngah, mawareng serta mahijengan. Diceriterakan Bhatara Brahma  membuat berjenis perlengkapan alat kerperluan manusia. Bhatara Ciwa membuat bale papayon dengan maksud agar dapat ditiru mansuia,

  1. dahulu pada waktu Beliau pergi ke gunung diringi oleh kelima orang manusia ciptaanya,ketika beliau berkehendak mencari bahan-bahan, tiba-tiba di tengah hutan dijumpainya Twed nangka, Bhatara kasihan melihat twed nangka itu lalu berhenti, diperbaikinya dan dibentuk manjadi manusia lengkap sebagai tata caranya. Twed Nangka itu kelihatan amat bagus dan sudah berwujud seperti werapsara. Selanjutnya setelah Togog Twed Nangka tersebut selesai, kembali Bhatara ke Sunyataya. Demikian seriteranya.  Kemudian Bhatara Ciwa kembali bersemadi untuk menciptakan Manusia.dari tangan kana kirinya keluar manusia cakap sejumlah 199 orang yang disinari Bhatara Smara. Mereka dikawinkan semuanya. Namun diantara mereka itu masih tersisa seorang, tidak mempunyai suami, tidak mau dimadu, lalu pergi dari tempat itu,. Oleh karena tertekan perasaannya kecewa ia mengembara dan tidak henti-hentinya menagis sambil berkata(anulame) menyesali nasibnya.

21a.     Ketika sampai ditengah hutan dijumpainya Tuwed Nangka yang telah berwujud sebagai manusia, amatlah senang hatinya perempuan itu melihat kebagusan Togog nangka  yang tak ubahnya seperti apsara gana kelihatannya. Kerlingan matnya manis, benar-benar meanrik hatinya. Itulah sebabnya ia berkata dan bersumpah, wahai engkau togog yang berwujud sanghyang Mona, sungguh amat menarik hatiku dan telah menimbulkan cinta bhaktiku. Yah andaikata engkau menjelma menjadi manusia,  aku bersedia menghamba  padamu, akan aku jadikan suamisampai akhir hayatku, suka duka bersama-sama tidur, menikmati hidup bersuami istri, aku senantiasa melayanimu. Demikian katanya sambil dielus-elus togog Nangka itu. Serasa olehnya bahwa ia sudah bercumbu kasih dengannya dan tiba – tiba  saja keluarlah spermanya pada waktu itu sebab sudah merupakan takdir Tuhan yang Maha Kuasa.

  1. maka hamil namun ia tetap berkata dan berharap agar dikasihani hyang. Akhirnya datanglah Bhatara Brahma disertai Bhatara Smara, lalu Bhatar bersabda, hai kamu perempuan Baliaga dusun, bagaimana kehendak mu sekarang, hendak bersuami dengan togog, ?. menjawab perempuan dusu itu sambil menyembah,. Ya… Paduka Bhatara, hamba bersumpah, dihadapan paduka Bhatara sebab besar cinta hamba kepada togog ini. Seandainya paduka Bhatara berkenan, menyucikan togog ini menjelma menjadi Manusia hamba bersedia menjasi istrinya, menuruti kemana perginya sampai kelak. Bhatara mengabulkan sambil menjawab, hai kamu manusia andaikan demikian aku tidak akan melalaikanmu.

22a.     Segera Bhatara beryoga, tidak lama kemudian benar-benar togog itu menjelma menjadi Manusiatampan. Tidak terkatakan betapa senang hati perempuan itu seolah-olah tidak didunia rasanya Segera diayunnya, dipangku dengan penuh nafsu gegritinan) dielus-elus sehingga hampir saja keluar spermanya sebab terasa seolah-olah telah dicekam luapan madu manis, lalu mencumbu dan merayunya. Tercengang Bhatara melihat tingkah laku perempuan itu lalu bersabda hao kamu manusia, amatlah tidak senonohmu sekarang terimalah kutukanku atas dosamu yang tidak tahu sopan santun, tergesa-gesa, gegritinan mengelus-elus dihadapanku,tidak tahu malu dan tidaak mengenal takut, semoga engkau selalu ribut dengan  keluarha, tidak serasi dalam bersuami istri, karena  engkau bersuami dengan Twed.

  1. Selanjutnya apabila tiba saatnya lahir kandunganmu itu, semoga engkau melahirkan gumatap-gumitip(setan dan sejenisnya) sejumlah 275 dan menjadi musuh manusia di dunia. Selajutnya apabila engkau kembali melahirkan anak dengan Ki tawulan (togog) semoga engkau seterusnya bernama ki manggatewel seba berasal dari Twed Nangka . dimanapun keturnanmu berada agar tetap disebut ki Tewel . itulah sebabnya ada keturunan yang disebut ki Tewel. Panjanglah apabila hendak menceriterakan yoga semadi para Bhatara dalam menciptakan manusia yang telah menyebar di pulau Bali dan oleh karena berbeda penciptaan (asal-usulnya) maka pada waktu meninggal  mempunyai tata cara dan upakara  yang berbeda-beda. Demikian disebutkan disebutkan ceriteranya di masa lampau. Sekarang diceriterakan kembalai para putra Hyang Ghnijaya yang dahulu diperintahkan pergi ke jambudwipa untuk beryoga semadi.

23a.     Oleh karena sudah masak yoganya, maka mereka di perintahkan oleh hyang Pacupati ke Bali untuk menghadap  Bhatara Putrajaya di Tolangkir, serta Bhatara leluhur di Lempuhyang. Keberangkatan mereka berbeda-beda, mpu Ghnijaya yang dahulu bernama Brhamana Pandita diring oleh kedua adik Belaiau  yaitu Mpu Ghana dan Mpu Kuturan, berangkat mempergunakan pedawu(jukung) dari kapu-kapu berlayarkan daun tehep. Tidak diceriterakan perjalanan Beliau karena cepatnya, maka tibalah beliau di Silayukti, sambil menghaturkan weda pujaan lalu menuju Besakih menghadap Bhatara Putrajaya. Sesampainya disana disana belaiau menghaturkan pujian  dan menghormatan. Bergema suara gentanya tak ubahnya seperti kumbang mngeisap bunga, disertai hujan bunga oleh Bhatara.

  1. banyak ceriteranya apabila menceriterakan semadi beliau. Sesudah itu beliau segera kew gunung Lempuhyang menghadapa Bhatara leluhur, dan tidak lupa menghaturkan weda pujaan serta penghormatan kesucian pikirannya. Bergema suara genta tak ubahnya sebagai kumbang sedang mengisap sari bunga angsana disertai hujan bunga. Wangi-wangian dan mantra pujaan oleh Bhatara Leluhur karena besar cinta bhatara kepada Putra-putara beliau yang tumben menghadap. Panjang ceriteranya. Tidak lama setelah belaiu di Bali belioaupun kembali ke jawadwipa, pulang pergi, ke jawa maupun ke Bali . sampai disini ceritera para Mpu bertiga , kini diceriterakan kembali saudara beliau yang bernama Mpu Mahameru segera turun ke Bali menghadapa Bhatara berdua Sanhyang diTolangkir serta Hyang leluhur fi gunung Lempuhyang. Tidak diceriterakan perjalanan beliau oleh karena cepatnya.

24a.     Belaiau tiba di Bali dan segera menuju desa Kuntulgladi  di Tammpurhyang, di Tampurhyang Beliau beristrahat sebentar hendak mengambil Air untuk berkumur sebab beliau melihat air yang amat besihdan suci, kemudian beliau membersihkan diri, menyampaikan Dewa Pujaan di Danau, ketika telah selesai berkumur, tatkala beliau segera akan berangkat terlihat olehnya togog Tweed kayu asem yang bagus rupanya. Tercengang Mpu Mahameru melihatnya sebab togog tersebut tak ubahnya seperti apsara Ghana dalam ceritera. Iba hati sang maharsi melihat kenyataan Togog itu, seraya berpikikir dalam hatinya, oleh karena sudah takdir yang maha kuasa, lalu beliau beryoga menyatukan pikirannya dan akhirnya togog tersebut menjelma menjadi Manusia.terperanjat manusia Ciptaan it, tidak tahu apa yang harus diperbuat, lalu menyerahkan diri kepada sang maha resi serta berkata.

  1. Wahai sabg Maharsi siapakah yang telah menaruh belas kasiahan kepada diri hamba?. Sehingga hamba menjelma menjadi manusia?. Sang mahares menjawab, tidak lain akulah

yang menjelmakanmu sehinga menjadi engkau berubah menjadi Manusia. Manusia Ciptaan itu menelungkup menyembah, memeluk dan mengelus kaki sang Maha Rsi.seraya berkata, Mpungku siapakah sebenarnya paduka ini?. Menjawab sang MahaRsi, aku dari JambudwipaPutra Bhatara Hyang Ghnijaya yang bersemayam di Gunung Lempuhyang di Karangasem (Adrikarang), Aku bernama Mpu Mahameru . berkata Manusia citaan kayu itu, Daulat Mpu Junjungan Hamba yang tak ubahnya sebagai amerta sajiwani (air suci) apakah yang harus hamba pergunakan membayar hutang hamba yang tak ubahnya seperti Bumi dan akasa ini?. Sekarang tuluskanlah belas kasihan Sang Maha Pandita, hamba mohon dibersihkan segala kekotoran diri hamba sehingga menjadi suci jiwa hamba seterusnya.

25a.     Tidak lain permohonan hamba semoga Paduka berkenan memberikan hamba anugrah sehingga hamba dapat mengikuti jejak paduka. Sang Maha Rsi bersabda, tidaklah pastas aku menganugrahkan memberikan berkah sebab kamu ini tidaklah berasal dari manusia, tidak patut sanghyang Aji aku berikan kepadamu. Menetes air matakayureka seraya mengusap debu kaki Sang MahaRsi. Wahai Paduka Hyang junjungan Hamba, tidak lain hamba mohonkan kehadapan Paduka, kami mohon dengan sangat berkenan dan tulus asih paduka Bhatara kepada Hamba, sebaliknya apabila tidak ada belas kasihan Paduka untuk menganugrhkan Sanghyang Aji kepada hamba, lebih baik kembalikan hamba sebagai semula. Kembali menjadi kayu lagi. Apakan gunanya hamba dijadikan Manusia , tidak tahu casana dan selalu diejek(dibuat malu) ? demikian kata Manusia ciptaan kayu itu,  Sang MahaRsi berdiam diri merasa terharu hatinya..

  1. Tiba-tiba sinar matahari menjadi suram dibarengisabda dari Angkasa, Hai ananku Sang Pangempuan, janganlah demikian, anaku boleh mengajarkan Sanghyang Aji kepada Manusia kayu ciptaan anaku itu oleh karena anaku yang menciptakannya sehingga dia menjelma manjadi Manusia. Janganlah ragu-ragu anaku, aku memperkenankannya hai anaku. Sesudah itu Bhatara gaiblah. Termenung Mpu Mahameru, akhirnya sabda Sang Maha Pandyan, Anaku Kayureka, benarlah kamu ini berasal dari seorang dewa yang sesat berganti rupa  menjadi togog, pantaslah engkau menjadi wong lawu(orang biasa). Sekarang marilah mendekat padaku, aku akan menganugrahimu kayureka, menghormat dan menyembah kaki Sang Adhiguru.

26a.     Sabda Sang Mahayati, hai anaku Kayureka sekarang dengarkan petuahku, buka telingamu lebar-lebar, tetapi janganlah ribut serta meremehkannya sebab, Hayng Ongkara Mantra amat pingit(suci), terimalah anugrahku ini.semoga engkau senantiasa berhasil, tajam pikiranmu hai anaku kayureka, bagaimana kayureka, sudahkah engkau resapkan sanhyang Ongakra mantra, aksara yang ada dalam badan ataupun diluar badanmu?. Menjawab kayureka, yah sudah meresap ke dalam hati hamba, kembali kepada niskalajati. Kata sang adhiguru, anaku kayureka, andaikata demikian kini ada juga anugrahku. Oleh karena di Bali belum ada Bhujangga, anaku diperkenankan menjadi penuntun orang Baliaga, demikian intisari Aji Purana, begitu pula melakukan dewastawa. Janganlah ribut serta meremahkan sebab ilmu ini amat utama, anaku diperkenankan menjadi Bhuajngga orang Baliaga beserta keturnanamu selama tiga turnanan. Selanjutnya ada pula petuahku kepadamu, ingatlah jangan lupa,

  1. Beritahu keturunanmu semua agar mereka semua mengingat asal-usul (kawitan) sampai seterusnya.kelak apabila ada keturunanku yang lahir dari kakaku Mpu Ghnijaya, ketrunanmu harus berada dipihak kirinya dan pada waktu meninggalnya patut engkau menyembah kepadanya. Tetapi keturunanku tidak patut menyembah keturunanmu sebab engkau aguru putra kepadaku, lagi pula kelahiranmu berbeda dengan kelahiranku.

Ingatlah petuahku apabila engkau lalai tidak urung akan menemukan bencana. Begitu pula hai anakku Kayureka oleh karena anakku sudah apodgala (disucikan) sekarang anakku bernama Mpu Bandesa Dryakah.sebab anakku berasal dari Twed pada mulanya. Kini anakku diperkenankan melaksanakan weda pujaan (weda astupungku) serta melakukan upacara pralina (Pengentas) tetapi yang boleh anakku entas adalah seluruh orang-orang baliaga.

27a.     Mpu Dryakah tidak membantah sebab telah demikian sabda sang Adhiguru dan tidak boleh dilanggar. Selanjutnya Mpu Mahameru bersabda. Anakku Mpu Dryakah ada pula petuahku kepadamu. Kelak apabila anakku meninggal lalu disucikan (diupacarai) oleh keturunanmu, penyelesaian upakaranya tidak diperkenankan dilaksanakan oleh Brahmana, anakku cukup mohon(nuhur) dikahyangan saja sebab, asal-usul anakku bukanlah berasal dari Manusia. Andaikata keturunanmu sudah selesai melaksnakan Upakara(ngaben), diperkenankan pula melaksanakan Upakara Pitrayadnya tapi hanya tiga turunan batasnya. Jikalau sudah tiga turunan barulah sang Rsi Siwa Budha diperkenankan menyelesaikan Upakara tersebut. Ingatlah petuahku.  Sampaikan pula kepada anak cucumu sebab amat berbahaya apabila kena kutukan Bhatara Lempuhyang. Demikian petuah Mpu Mahameru kepada Sisyanya, lalu Mpu Dryakah menghormat menuruti kehendak Mpu mahameru. Amat girang hati Mpu Dryakah menerima anugrah yang telah diberikan, tak ubahnya seperti amerta (air suci) yang telah menyusup ke dalam hatinya.

  1. Banyak ceriteranya apabila menceriterakan pelajaran yang telah dianugrahkan Mpu Mahameru kepadanya karena telah luluh dijaga Sanghyang dharma. Selanjutnya diceriterakan kembali Mpu Mahameru bersabda kepada orang Baliaga semua yang disebut pula wangsa Bali Krama. Sabda Beliau, Hai kamu Manusia, oleh karena engkau berasal dari kelapa gading  dan tidak berasal dari manusia, sekarang aku berkata kepadamu, kelak apabila engkau telah meninggal diupakarai oleh keturunanmu, engkau diperkenankan membakar Jasad. Selanjutnya setelah dibakar diperkenankan pula ditanam kembali, itulah yang disebut wangsa krama tambus dan patut angentas, menyelesaikannya tidak lain Bhujangga Mpu Bendesa Dryakah. Setelah diupakarai engaku diperkenankan melaksanakan Upakara Matres serta Matuwun.. demikian tata cara yang patut engkau laksanakan, janganlah melanggar. Apabila melanggar engkau akan kena kutukan Bhatara Lempuhyang.

28a.     Perjalanan Roh Leluhurmu akan tersendat-sendat dan tidakakan menemukanjalanyang terang (sebenarnya). Begitu pula kamu Ki Barakan, ingatlah asal-usulmu dahulu, oleh karena engkau berasal dari tanah, beritahu juga kepada keturunanmu bahwa kelak apabila engkau telah meninggal engkau tidak boleh membakar jasad, engkau hanya diperkenankan menguburkan saja. Setelah Jasad dikubur, keesokan harinya Ngirim, yaitu diatas lubang kuburan dibuatkan orang-orangan dandisebut Abya Tanem. Apabila engkau hendak mengupakarainya, diperkenankan. Upakara tersebut disebut Matres dan Matuwun. Demikian tata cara upakara orang Baliaga dan Bhujangga yang patut melaksanakan Upakara ngentasnya tidak lain Mpu Bendesa Dryakah. Ingalah menentang sebab apabila menentang Bhatar Lempuhyang akan amat Murka danmengakibatkan tersendat-sendatnya Roh Leluhurmu, begitu pula apabila engkau berkata dengan Bhujanggamu Mpu Bandesa Dryakah engaku harus Majro Gede.

  1. ingatlah jangan lupa sampai seterusnya Beritahukanlah kepada keturunanmu masing-masing. Demikian sabda Mpu Mahameru kepada seluruh orang Baliaga, mereka tidak menolak perintah Dang Ghuru. Kembali Mpu Mahameru berkata kepada Mpu Dryakah,

anakku Mpu Dryakahsekarang engkau boleh menjadi Bhagwan. Kemarilah aku akan membaptismu(tapak) Mpu Dryakah mendekat kehadapan sang maharsi dan setelah dibaptis, beliau menjilat telapak kaki  Sang Adhighuru. Kini ada pula anugrah PAWISIK pada telinga serta bibir diamlah, sebab sanghyang Ongkara Mantra harus dipingitka, sabda Sang Mpu Mahameru, anakku Mpu Dryakah sudahkah terdengar olehmu ?. Yah Paduka Bhatara, semua telah meresap di hati hamba.

29a.     Anakku Mpu Dryakah, sekarang nama anakku akan kuganti. Kini anakku bernama Mpu Kamareka. Sebab para hyang dahulu telah mersti abinagawan. Ingatlah baik-baik, sekarang ayahnda akan meninggalkan anakku menghadap Paduka Bhatara di Tolangkir dan Gunung Lempuhyang. Mpu Kamareka mendekat menghaturkan bhakti sambil mengelus kaki Dang Ghuru sebab demikian tata cara bhakti seorang murid kepada Dangn Ghuru. Demikian asal mula timbulnya Bhujangga di Bali jaman dahulu. Diceriterakan kembali setelahMpu Mahameru meninggalkan Tampurhyang, menyusuri gunung Tulukbyu tanpa mendapat rintangan, maka tibalah beliau di Besakih. Sesampainya di sana segera Bliau menghaturkan weda pujaan. Bergema suara gentanya tak ubahnya sebagai kumbang sedang mengisap bunga. Segera pula beliau menghaturkan penghormatan, gelaplah diangkasa karena ditaburi hujan bunga serta do’a pujaan Bhatara.

  1. keluarlah Bhatara Putarjaya dihadap Mpu Mahameru.tidak diceriterakan pembicaraan beliau sebab beliau brdua telah mahasuci, akhirnya Mpu Mahameru mohon diri dari Besakih akan  menghadap Bhatara Leluhur di gunung Lempuhyang. Tidak diceriterakan dlam perjalan oleh karena cepatnya, sampailah Bliau di Lempuhyang. Setibanya disana segera menghaturkan weda pujaan serta menghormat. Bergema suara Genta dihadapan api perasapan, asap api pedupaan memumbung sampai ke angkasa dibarengi hujan bunga serta doa pujaan. Gelap sebentar dan keluarlah Bhtara Hyang Ghnijaya dari angksa dihadap sang muniwara. Tidak kuas kita menceriterakan percakapanbeliau berdua  disebabkan besar cnta Bhatara Ghnijaya kepada putranya. Demikian ceriteranya. Entah berapa lama sang maharsi berada diBali menghadap Bhatara Tri Purusa. Tolangki, lempuhyang danUlun danu.

30a.     Maka sang maharsi dengan dibantu orang-orang Baliaga, terutama Mpu Kamareka, membangun Khayangan di Bali. Tidak terkatakan betapa indahnya khayangan Bhatara tiga sehingga sampai sekarang kita mengenal sad Kahyangan di Besakih, Lempuhyang, Ulun Danu. Akhirnya Mpu Mahameru datang dan kembali ke jawa serta ke Bali untuk mengetahui keadaan kedua pulau di atas, lebih-lebih ingin mengetahui keindahan kahyangan Bhatara Tri purusa. Demikian ceritera dimuat dalamusana. Diceriterakan kembali Mpu Kamareka sedang beryoga di tampurhyang, amat tekun semadi bliau mamanuhi perintah Sang Abra sinuhun (mpu Mahameru) dan tidak berani melanggar petuah-petuah terdahulu.

  1. Dijelaskan di Gunung Tampurhyang terdapat tumpukan tanah yang agak tinggi di desa Gwa Song. Disana Mpu Kamareka membangun pesanggrahan tempat beliau melaksanakan tapa semadi, tanpa makan tanpa minum,kecuali memusatkan pikiran menghadap kearah timur di depan pesanggrahan dengan amat tekunnya. Entah berapa lamanya beliau bersemadi kira-kira setahun tujuh hari memusatkan pikiran menegakkan sang hyang Ongkara Mantra agar  bersemayam dalam hatinya maka tuturnlah paduka Bhatara Brahma dari alam sunya menganugrahi Mpu Kamareka . sabda Bhatara Brahma. wahai Mpu Kamareka sungguh amat teguh semadi anakku mengharap kedatanganku. Nah sekarang terima lah anugrahku kepadamu (tatwa dyatmika) ajaran gaib pelenyap (pralina), bentuk tak berbentuk tetapi baik-baiklah memegang sanghyang Ongkara, semoga meresap ke dalam ketajaman pikiran anakku.

31a.     Kini ada lagi petuahku kepada anakku, kelak apabila ada wanita cantik datang kemari, itulah anugrahku sebagai jodoh anakku, kemudian apabila anakku melahirkan keturunan dengan gadis cantik itu berilah ia nama Mpu Ghnijaya Kayu Ireng. Demikian petuahku. Maka gaiblah Bhatara ke alam sunya. Segera Mpu Kamareka mengahturkan doa penghormatan, weda pujaan amat bergembira hati bliau seperti kena percikan (kesiratan) Air suci rasanya dan meresap ke dalam hatinya. Banyak apabila diceriterakan. Setelah beberapa lama Mpu Kamareka  kembali beryoga semadi dihadapan dupa perasapan, asap menjulang tinggi dan wanginya tembus sampai ke sorga, para widyadara widyadari serta para dewata resi Hgana amat gelisah. Langit  menjadi gelap.

  1. keluarlah sanghyang Pramacintya dari angkas disertai hujan bunga diiringi sabda, Kamreka, benar anakku seorang Mpu dari keturunan sudra tetapi tidak ada yang menandingi teguh semadi anakku. Sekarang ada anugrahku anakku, pengetahuan mengenai tirta kamandalu yangdisebut Banu Pawitra. Ini terimalah aksaranya tetapi jangan anakku takabur dan melalalikannya. Simpan dalam hati. Setelah demikian Bhatara menghilang, Mpu Kamareka menghaturkan weda pujaan disertai doa penghormatan. Demikian ceriteranya. Makin bertambah –tambah sukacita Mpu Kamareka tak ubahnya sebagai keindahan dalam lautan, begitulah rasanya. Diceriterakan  seorang apasri yang bernama Dadri Kuning diperintahkan Bhatara Indra ke Tampurhyang untuk menjadi jodoh Mpu Kamreka. Setibanya di Gwa Song Dadari kuning dilihat oleh Mpu Kamareka.

32a.     Dadari kuning segera disapa ditanya asal serta apa maksud kedatangannya, aduhai tuanku yang seperti dewi lautan, dari manakah tuanku datang kemari ke tengah hutan? Siapakah nama tuanku, dari mana asal usul tuanku, siapa ayah bunda tuanku, serta mengapa tuanku kelihatan seolah-olah bersedih, seandainya boleh katakanlah segera kepada hamba. Dadari Kuning berkata, hamba ini adalah keturunan bidadari dari Indraloka. Mpu Kamareka berkata, apakah maksud tuankudatang kemari?. Dadari Kuning berkata, daulat tuanku tak lain hamba pergi membuang –buang langkah ke Bali, hendak mencari Tirta Pawitra tetapi olah karena hamba samar-samar melihat sebuah sinar bercampur asap membubung tinggi, kemungkinan disini ada sesuatu, itu sebabnya hamba ke tempat ini.

  1. Menjawab Sang Mahamona wahai tuan putri yang takubahnya Dewi Gangga, apakah maksud tuan putri mencari Tirta pawitra? Yah Sang Mahampu dahulu pada waktu  hamba masih di Sorga hamba selalu dicekam kekhawatiran, kekejaman para Gandharwapati. Pernah hamba didesak, dipaksa tetapi mereka tidak berhasil. Oleh karena sudah takdir itulah sebabnya hamba pergi dari Sorga membuang-buang langkah hendak menyucikan diri, tiba-tiba hamba bertemu dengan sang mahamuni disini. Menjawab Mpu Kamareka , baiklah kalau demikian, seandainya boleh marilah tuanku bersama-sama disini menanggung kesedihan. Menjawab Dadari Kuning, Mpungku teringat hamba akan perintah Bhatara Kepada hamba dahulu, memerintahkan hamba turun ke dunia. Kemungkinan inilah jodoh hamba. Yah senadainya boleh teruskanlah belas kasihan Mpungku beriathukan hamba segera. Mpu Kamareka terharu tidak bisa menjawab. Tidak terhingga betapa sukacitanya, pilu bagaikan disayat hatinya.

33a.     Kemudian Beliau berkata dengan gegregetan, aduhai buah hatiku, tidak lain aku inilah jodohmu. Teringat aku akan sabda Bhatara dahulu bahwa bidadari engkau ini, payah sudah kakak menantikanmu.  Menunduk Dadari Kuning, lalu dipangku dielus-elus sebab terdorong luaan madu yang manis  rasanya. Aduhai buah hatiku teruskanlah cinta kasihmu bersuami dengan kakakmu, bersama-sama menanggung derita dalam hutan. Berkenanlah wahai idaman hatiku , kakakmu tidak akan menentang walaupun tujuh kali menjelma, kakamu akan tetap menuruti adinda. Tak henti-hentinya Mpu Kamreka merayu, dielus-elus. Menawab Dadari Kuning sambilberlinang air mata Yah …. Mpungku janganlah begitu tergesa-gesa, siapakah yang akan melalaikan kelak apabila kita telah bahagia, menuruti hamba sang mahamuni.

  1. Tetapi ada permintaan hamba yaitu apabila Mpungku sudah bersuami istri dengan hamba, mpumgku tidak boleh menolak segala kehendak hamba, sebab demikianlah tatacara disorga. Menjawab Mpu Kamareka,. Adiku baiklah kalau demikian, aku akan memenuhi kata-katamu. Jangalah khawatir. Seraya digendongnya Dadri Kuning seperti anak kecil. Banyaklah apabila menceriterakan perilaku mereka melakukan kesempatan, menikamati bercumbu-cumbu di tempat tidur. Bhagia mereka bersuami istri, tidak terkatakan betrapa nikmatnya.oleh karena baru dipertemukan asmaranya. Demikian ceritera asal mula Mpu Kamreka kawin dengan Dadari Kuning. Baiklah hentikan mereka sejenak.

34a.     Marilah kembali ceriterakan pada waktu Mpu Mahameru sampai di Jawadwipa setelah meninggalkan Besakih serta Tampurhyang menghadap dan bercakap-cakap dengan saudara- saudaranya yaitu, Mpu Ghnijaya, Mpu Ghana, Mpu Kuturan, Mpu Bradah. Mpu Ghnijaya berkata : Adik Danghyang Semeru mengapa adik amat terlambat datang kemari, payah sudah Bhatar Putrajaya menanti kedatangan adik, kaka beserta adik-adik semua lama sudah menantikan. Menjawab Mpu Mahameru, Yah maafkan Saya sebab dahulu sesampainya di tampurhyang pada waktu saya beraistirahat hendak membersihkan diri, saya menjumpai sebuah togog kayu celagi (asem) amat terharu hati saya melihatnya. Pada waktu itu saya mengeluarkan sidyajnana dan tidak lama kemudian togog tersebut menjelma menjadi Manusia. Tidak lama antaranya terdengar suara dari Langit, saya diperintahkan menganugrahkan segala tatwa agar ada Bhujangga di Bali kelak. Begitu pula manyusun tatcara adat sopan santun orang Bali

  1. Yah ..itu sebabnya saya terlambat datang tercengang beliau berempat mendengarkannya. Mpu Kuturan berkata, terharu adik mendengarkan tetapi kedatangan kakak sekarang ini, apapkah sebelumnya kakak sudah dapat menghadap Bhatara di Tolangkir, begitu pula kepada Bhatara di Gunung Lempuhyang?. Mpu Mahameru menjawab, ya Kakak sempat juga menghaturkan sembah kehadapan Bhatara Tri Purusa, malahan sudah pula kakak mendirikan kahyangan di Bali serta memberitahukan kepada orang-orang Baliaga beberapa sesana dan adat sopan santun lainnya. Sekarang jikalau saran ini benar, marilah kita bersama-sama kembali ke Bali untuk manjaga Khayangan Bhatar Tiga. Tetapi tunggulah dahulu hari yang baik. Menjawab sang maharsi semua, Baikalah kalau demikia. Oleh karena mereka sudah sepakat, pembicaraan mereka diakhiri dan kembali  pulang ke kahyangannya masing-masing, tak henti-hentinya mendoakan Bhatara di Bali.

35a.     Baiklah hentikan ceritera sang Mpu sampai disini. Entah berapa lama perkawinan Mpu Kamareka  dengan istrinya maka hamilah Dadari Kuning. Setlah bertambah lama umur kandungannya bergeraklah bayi dalam perutnya. Tidak terkatakan betapa tangis ibunanya, akhirnya lahirlah anak 2 orang laki dan perempuan, Cantik dan tampan amat sempurna. Tidak terhingga sukacita beiau . diupakarai sesuai dengan upakara manusia yang ada, putranya laki diberi nama Ki Kayu Ireng, sedangkan Putrinya diberi nama Ni Kayu  ayu Cemeng. Demikian asal usul kelahiran mereka dahulu.  Panjang ceriteranya.

  1. Kini diceriterakan bahwa mereka sudah dewasa, Sang Kayu Ireng berkata kepada Ayahndanya, wahai ayahnda, oleh karena anaknda sudah dewasa, dimanakah jodoh hamba. Apabila boleh carikan anaknda jodoh sdebab anaknda kedinginan di gunug. Menjawab Sang Mahampu, anaknda kayu ireng, tidak lain yang patut menjadi istri

anakku ni kayu cemeng sebab dialah jodohmu sejak ananknda berada dalam kandungan. Hanya saja tunggulah dahulu hari yang baik. Berkata ibunya, ananku Kayu ireng benarlah apa yang diucapkan ayahnda hanya menuruti perintah agar dlam waktu dekat perkawinan dapat dilaksanakan. Entah berapa lama tiba saatnya hari yang baik Ki Kayu ireng  dikawinkan dengan ni kayu cemeng. Tidak diceritakan perkawinan mereka oleh karena keduanya sudah tahu rasa bercinta. Demikian asal mula warga Pasek Kayu Selem yang tersebar di pulau Bali. Baiklah akhiri dahulu sampai disini.

36a.     Diceriterakan Mpu Mahameru turun ke Bali mrnghadap Paduka Bhatara di Besakih dan Lempuhyang . perjalanan Beliau  sangat cepat dan segera sampai di desa Kuntul Gading, melewati Tulubyu langsung menuju ke Besakih, pada hari kakwaciwa/hari purnama wuku julung pujt bulanpalgna. 1,0 tengek Icaka 121, setibanya di Besakih beliau masuk ke kahyangan  yang berdekatan dengan Kahyangan Bhatara Putrajaya dan Bhatara Ghnijaya sambil menghaturkan Doa penghormatan , weda pujaan serta air pencuci kaki,

B          Bergema suara Gentanya, keuarlah Bhatara disertai hujan bunga, sambil emnghaturkan doa penghormatan, puji-pujian dan wangi-wangian , tidak dikatakan pembicaraan beliau sebab amat pingitnya . setelah itu beliau segera bernagkat ke lempuhyang menghadap Bhatara leluhur, setibanya disana, beliau beryoga. Menghaturkan weda pujaan serta air pencuci kaki, membubung asap api pedupaannya bergema suara gentanya, keluarlah paduka Bhatara manburkan bunga-bungaan, tak terkatakan sabda beliau karena amat pingitnya. Entah berapa lama beliau berada di Besakih dan Lempuhyang beliau mohon diri Bhatara akan kembali ke Jmabudwipa, tidak diceriterakan dalam perjalanan sampailah beliau di Tampurhyang.

37a.     Setiba beliau di Tampurhyang Mpu Kamareka beserta istrinya bergegas manyembah menghaturkan air pencuci kaki kehadapan sang adhiguruserta dipersilakan ke kahyangan. Tidak terkatakan pasuguh Mpu Kamareka kehadapan Dang Ghuru. Sebab demikian tatcara seorang murid ditekankan oleh para junjungan /sesuhunan dengan tulus ikhlas, dang ghuru berkata, anakku Mpu Kamareka sekarang aku akan meninggalkan  anakku kembali ke jambudwipa, aku sudah yakin akan keakhlianmu. Tetapi anakku ingatlah petuah-petuahku dahulu, mengemban sanghyang Ongkara dyatmika, kelak apabila ada keturunanmu beritahu pula kepadanya gegaduhan anugrahku ini supaya mereka semua mengetahui pembabakan dabtatcra di Bali. Sekarang anakku telah menjadi Ksatrya Brahmana, tetapi hanya tiga turunan mulai dari sekarang. Setelah itu engkau turun lagi menjadi sudra.

B          begtu pula kelak oleh karena telah banyak keturunanamu yang berbeda-beda tempat tinggalnya, menyebar di pulau Bali, beritahukan juga kepadanya bahwa apabila mereka tidak taa dengan gegaduhan ini, yangberasal dari Bhujangga Baliaga kutkanku semoga turun menjadi orang dusun sejati ( wong tani cingkrang) dan pada waktu meninggalnya tidak boleh disucikan oleh Brahmana, lagi pula tidak boleh dibakar, kuburkanlah mayat mereka, sebab mereka bukan keturunanku. Sebaliknya apabila mereka tata dengan titi gwgaduhan mereka bernama wangsa wong Tani, tetapi apabila sudah tiga turunan ada lago keturunanmu agar diberi nama ARRYA PASEK KAYU SELEM. Dan setiap yang akhli dan tahu diperkenankan menjadi Bhujangga tetapi hanya tiga turunan. Setelah bhujangga barulah menjadi orang biasa (dudukan) kelak apabila ada keturunanmu hendak mebakar jasad kawitannya diperkenankan,

38a.     Tetapi apapbila belum ada Brahmana di Bali yang alhir dari saudaraku Mpu Ghnijaya yang akan melaksanakan weda Mantra, keturunanmu sendiri boleh melaksanakannya, sekarang anakku diperkenankan menyucikan Jasad orang-orang Baliaga, jangan lupa beritahukan juga kepada mereka, sebab amat berbahaya kena kutukanNya.  Ini ada juga anugrahku, sastra dudu aksara, rupa tan pa rupa bentuk tanpa brntuk, bukalah telinga dan delikanlah matamu lebar-lebar. Mpu kamareka menyembah dan segera ditanyai sang Mahampu, Anankku Kamareka apakah kamu sudah jelas, ?. Ya paduka Bhatar semuanya sudah meresap dihati anaknda. Ini ada lagi aksara dyatmika, ilmu suci dalam badan ( sastra ring raga sarira) simpanlah baik-baik dalam hatimu, semoga amat sakti, bijaksana dan wujudnya sebagai angkasa..

  1. ini, 50,9,1. selesai, semoga anakku, jangan  lupa, jangan ribut serta meremehkan sebab ilmu ini (SangHynag Sastra) amat pingit. Sekarang aku akan meninggalkan anakku oleh karena anakku telah mememgang semua sanghyang aji dalam bathinmu. Mpu Kamareka bersujud dielus kaki Sang Adhiguru disertai Doa Pujaan. Tidak terkatakan senang hatinya sebab sudah dianugrahi sang maha Mpu. Diceriterakan Mpu Mahameru telah meninggalkan Tampurhyang kembali ke Jawadwipa.demikian ceriteranya.  Entah berapa tahun kemudian orang-orang di pulau Bali semuanya menurunkan keturunan amat banyak, anak beranak memenuhi dunia diakibatkan banyaknya yogas semadi  para Bhatara dalam menciptakan Manusia,, merekalah yang memehuni pulau Bali. Panjang ceriteranya apabila kita membicarakan kelahiran orang-orang Baliaga yang semuanya membawa adat serta upacara yang berlainan pada waktu meninggalnya,, disebabkan perbedaan asal-usulnya.

39a.     Demikian tersebut dalam usana. Entah berapa lama kembali kembali pulau Bali menajadi sunyi karena tdak ada seorang Raja sebagai pelindung bumi Bali. Oleh karena itu hyang Putrajaya disertai Hyang Ghnijaya, diirngkan oleh Hyang Catur Purusa berangkat ke Gunung Jambudwipa menghadap Bhatar Hyang Pramestighuru mohon agar ada Raja yang mengayomi pulau Bali sebagai penegak dan penyungsung Kahyangan Besakih. Oleh karena itu para dewata bersidang dengan para resi semua untuk mengikuti Hyang Jagatnatha pergi ke Sorga.

  1. Selesai sudah perundingan itu dan telah ditentukan harinya. Tersebutlah putra Bhagwan Kasyapa yang lahir dari Dyah Wyapara bernama sang Maya Danawa,  sudah beristri dengan dewi Malini anak Bhatar Hyang ananta Bhoga yang beribukan dewi Danuka. Mayadanawa dipilih oleh para dewa agar menjadi raja di pulau Bali, disetujuinya keputusan perundingan di atas, pasti sudah si Mayadanawa akan menjadi Raja sebagai pelindung dunia. Seluruh  persidangan itupun bubar, pulanglah Bhatara semua. Bhatara Putarjaya mohon diri kehadapan Bhatara Hyang Pramesti guru disertai hyang ghnijaya, Bhatara Catur purusa semuanya kembali ke kahyangan beliau di Besakih. Amat girang hati beliau sebab telah terkabulkan apa yang dicita-citakan.

40a.     Tidak diceriterakan dalam perjalanan sudah tiba di Gunung Tolangkir. Demikian ceriteranya pada pada jaman dahulu. Entah berpa lama setelah Mayadanawa menjelma menjadi Raja di pulau Bali disertai oleh istrinya ni Dyah Malini untuk menggatikan Raja terdahulu yang bernama  detya  Karnapati dan berabiseka Cri Jayapangus yang dahulu  bertahta di Balingkang. Mayadanawa konon yang menggatikannya menjadi Raja Bali di bedanegara yang berkeratoon  di Batanyar. Selama pemerintahan Beliau tidak terkatakan girang hati orang-orang Bali sebab telah ada penegak dunia yang mempertiabngkan baik buruknya kejadian di dunia.

  1. Dengan demikian penduduk bali beramai-ramai menghaturkan kembang tawon (bunga yang indah) disebabkan keakhalian patih Beliau yang  bernama Kala wong dalam

mengemban wilayah negaranya. Tidak terkatakan sejahtarnya pulau Bali, segala yang ditanam tumbuh segalanya berhasil, segalanya dibeli  murah harganya, penyakit bencana semuany atakut, tidak ada kekacauan karena kemasyuran Beliau didunia dalam mengemban negara yang diperintahnya, panjang apabila kita menceritakan keutamaan

Cri Mayadbawa sebab telah banyak disebutkan pada usana. Entah berapa lamanya Cri Mayadanawa memerintah, datanglah godaan hyang widhi. Pikiran Mayadanawa berubah mempunyai tabiat angkara, serba utamanyapa kadi aku iri lebih-lebih melarang penduduk menghaturkan bhakti kepada para dewata. Hal ini menimbulkan kesedihan para Bhatara di Tolangkir.

41a.     Beliau bersama-sama dengan para Bhatara yang berkahyangan di Bali datang menggugah danmemohon kehadapan Bhatara  hyang Pramesti guru agar berkenan  membunuh Mayadanawa yang ditunjuk Bhatar Dahulu. Maka diutuslah  para dewata, Resi ghana,  Dewa nawasanga serta semua yang ada di Sorga, terutama sanghyang Indra agar segera bertindak di pulau Bali. Panjang ceriteranya apabila kita menuturkan sebab semua telah diuraikan pada usana. Sang  mayadanawa dibajra Bhatara Indra sehingga mayadanawa ber sama-sama patihnya Kala Wong terbunuh di wilayah desa pangkung patas yaitu di Tonya Dapdap. Itulah sebabnya sekarang kita menemukan sungai yang bernama Tukad petanu. Demikian ceritera sang ratu di muat pada usaha. Kini dengarkan kembali bahwa setelah meninggalnya cri mayadanawa, beliau kembali ke sorga loka sebab semasa hidupnya beliau dianggap sebagai seorang pahlawan sehingga dengan demikian diperkenankan menatap di sorga.

B.        ketika mayadanawa berada di sorga, Dewi Malani sangat iri melihal ketenangan, kebahagian suaminya ia menangis sejagi-jadinya serta tidak henti-henti menyesali nasibnya. Panjang ceritanya apabila menceritakan kesedihan Dyah Malini yang diliputi rasa malu (jengah). Kemudian iapun pergi ke bawah tanah (Sapta Patala) menghadap ibunya Dewi Dakuna. Setibanya Dewi Malini di Sapta Patala dilihal ibunya lalu berkata, ”Aduh anaku ,buah kesayangan ibu (mas atma jiwa) Dyah Malini, selamat datang serta apa sebabnya anaku kelihatan sepeti orang bersedih. Apabila boleh beritahukanlah pada ibu. Ni Malini menyembah dan dengan berlinangkan air mata ia menelungkup dipangkuan ibunya sambil

42a.     Menceriterakan suaminya telah berada di sorga menikmati ketanangan dan kebahagiaannya. Tertegun ibunya sejenak serasa sesak napasnya. Kemudian ibunya menjawab,”aduhia buah kesayanganku Dyah Malini, andaikata demikian janganlah terlalu bersedih anakku sebab itu merupakan takdir Tuhan Yang Maha Kuasa yang tidak bisa kita hindari. Tenangkan hatimu, pulanglah anakku sekarang dan ceritakan kepada ibunda Ni Dewi Wyapara agar beliau bersama-sama dengan ibu berkenan menghadap Sang Hyang Suranatha di Indraloka. Dyah Malini amat gembira mendengarkan kata ibunya seraya menyembah mohon diri akan pulang. Tidak di ceritakan dalam perjalanan akhirnya sampailah ia dihadapan ibunya Dewi Wyapara untuk membicarakan nasibnya, kebahagian suaminyaserta akan menyampaikan perintah ibunya Dewi Danaku.

  1. Panjang ceritanya apabila di ceritakan perundingan tersebut. Kemudian Dewi Wyapara dan Dewi Danaku berangkat ke indra loka menghadap Sang Hyang Surapati (indra) . setibanya di Indra loka mereka menyembah di hadapan Sang Curendra (indra) lalu ditanya Sabda Bhatara, ”Hai anakku berdua, kini anakku terdua datang, menurut perasaanku kelihatan seolah-olah bergegas menghadap kepadaku. Apabila anakku keberatan, ceritakan kepadaku”. Menyembah mareka yg ditanya lalu bersujud, ”Daulat

paduka Paramecwara. Adapun sebebnya anak nda berdua datang menggugah Bhatara tidak lain untuk mohon maaf atas kebahagiaan si mayadanawa. Kini seadainya diperkenankan paduka Bhatara agar

43a      Mayadanawa kembali ke dunia menjadi raja di pulau Bali”. Paduka Bhatara Curapati tertegun, diam sebagai tersendat rasanya. Tidak lama kemudian beliau berkata, ”Hai anakku berdua, andaikata demikian aku tidak akak membiarkan tetepi aku akan memepintahkan Mayadanawa beryoga semadi dahulu untuk menebus dosa yang pernah diperbuatnya”. Kedua perampuan itu memyembah, ”Yah andaikata demikian hamba manuruti segala perintah Bhatara”. Dengan demikaian selesai sudah perundingan tersebut. Keduanya mohon diri kehadapan Bhatara dan tidak terhingga betapa  suka cita mereka lebih-lebih Dyah Malini sebab sudah terkabul niatnya untuk  meceritakan keadaan Sang Mayadanawa.

  1. Demikian ceriteranya pada djaman dahulu, baiklah hentikan sejenak, diceritakan kembali Mahameru dipanggl Bhatara di Tolangkir, beliau brergegas turun ke Bali dan oleh karena dalam perjalanan Beliau tidak mendapatkan suatu halangan, beliau segera tiba di desa gading, perjalanan Bliau melewati Gunung Tulukbyu, setibanya di Besakih Bhatara segera menghaturkan weda pujaan dan penghormatan seperlunya. Bergema suara Gentanya yang kemudian disambut taburan bunga serta penjaya-jaya, Bhatarapun segera keluar, Banyaklah ceriterany apabila ingin membicarakan percakapan Bhatara, Selama Bliau menghadap Bhatara di Besakih, bersama-sama melaksanakan yoga semadi. Bhatara Putrajaya menceriterakan bahwa bliau inginsegera menciptakan Raja Bali sebab Bhatar merasa iba melihat tata susila manusia telah hilang dan tida ada yang mempertibangkan baik buruknya di dunia.

44a.     Itulah sebabnya Bhatara  Putarjaya disertai Bhatara Ghnijaya para Bhatara yang berkahyangan di Bali serta Mpu Semeru berangkat ke Sorga loka. Tidak diceriterakan dalam perjalanan sebaab semuanya berjalan amat cepat maka sampailah beliau di Sorga loka. Bhatara Putrajaya lalu menghadap Bhatara Hyang Pramesti guru memohon anugrah agar ada menggantikaN Raja Bali yang sudah Moksa, banyak ceriteranya apabila menuturkan percakapan para Bhatar di Sorga tetapi yang jelas telah pula diputuskan Bhatar siapa yang akan ditunjuk menjadi Raja di Bali. Dengan telah selesainya perundingan itu maka Bhatara berdua dengan diirikan oleh Mpu Mahameru dan bhtara Catur purusa,, mereka kembali menuju Besakih. Demikian ceriteranya. Marilah alihkan pembicaraan untuk menuturkan sang Mayadanawa yang diprintahkan Bhatara Hyang Widhi wasa menjelma kembali ke pulau Bali sebab segala dosanya (keletehan) telah dibersihkan oleh tapa Bratanya(tapa semadinay)oleh karena itu ia diutus menjelma kembali srta diperkenankan menjelma dalam bentuk laki dan perempuan,

b.         sehingga   digaibkan kedalam kelapa, disucikan diputar dengan sebilah pedang oleh Sang Kul Putih pertapa di Tolangkir yang bersemayam di sorga. Ketika telah genap yoganya Sang Mayadanawa menjelma di Bali dengan abiseka Dalem Cri Haji Masula Masuli serta dikawinkan dengan adiknya sebab pada waktu kelahirannya beliau lahir buncing. Pada waktu dahulu ada beberapa desa yang telah dibangun Hyang Indra yaitu desa Manukaya, Sekahan, Pludu, di tempat itulah Bhatara Masula Masuli membangun pasanggrahan sebagai tempat persinggahan apabila berjalan-jalan ke gunung. Tidak terkatakan ketemtraman negara oleh karena Sang raja selalu memperhatikan kebajikan di dunia, sujud, berbakti kehadapan para dewata dan memegang teguh keadilan dalam memecahkan segala perkara yang terjadi. Itulah sebabnya ada yang mencemohkan Dalem. Seluruh rakyat di wilayahnya baik yang berada di dusun maupun di pesisir semua memuja kesaktian Cri Haji.

45a.     Demikan keadaan negara selama pemerintahan Cri Haji Masula Masuli. Ssekarang baiklah dengarkan kembali bahwa pada waktu kelahiran Cri Haji Masula Masuli di dunia Bhatara Indra bersabda kepada seluruh penduduk bali sebagai berikut, ”kelak apabila ada orang yang kawin dengan saudara tunggalnya, mengikuti perkawinan Cri Haji Masula Masuli perbuatan demikian dilarang, mencemarkan tata susila. Patut di singkirkan jauh-jauh, lemparkan kedalam samudra sebab perbuatan itu bukahlah tata susila manusia melainkan tabiat binatang, menodai dunia dan tidak urung mengganggu ketentraman penduduk di dunia. Begitu puli apabila ada dua orang anak lahir dari kandungan ibunya laki perempuan satu placenta (ari-ari) kelahiran tersebut buncing dan mencemarkan desa. Harus dijauhkan dan ditempatkan di pinggir desa atau di dekat kuburan selama 24 hari. Penduduk desa harus melaksanakan upacara penyucian pangosadi, amalik sumpah,

B          anapuh serta orang yang mengalami hal tersebut harus pula disucikan”. Demikan Sabda Bhtara Indra. Dilarang menuruti tindakan Cri Haji Masula Masuli. Begitu ceriteranya pada jaman dahulu. Entah berapa lama beliau memegang tampuk pemerintahan di kerajaan bali menikmati kebahagiaan dunia terutama mengecap kenikmatan yang amat mengasikkan (menyenangkan) maka istrinyapun mengandung. Ketika umur kandungan istrinya telah sampai, bayi dalam kandungan itu bergerak-gerak. Tidak terkatakan betapa tangis ibunya, maka lahirlah bayi tanpan dan sempurna parasnya. Pada waktu lahir bayi itu amat suci dan sakti. Alangkah gembiranya mereka berputra. Putranya di upakarai, disucikan dan diberi nama topalung. Demikian ceritera sang bayi dimuat dalam usana. Selanjutnya diceriterakan kenbali keempat pendeta yaitu

46a.     Mpu Ghnijaya, Mpu Sumeru, Mpu Ghana dan Mpu Kuturan tatkala menghadap Bhatara Putrajaya di Besakih. Bhatara Putrajaya bersabda, ”Wahai anakku Sang Brahmana semua dengerkanlah petuahku. Anakku semua hendaknya segera beryoga sesuai dengan dharma Sang Brahmana Resi agar kelak apabila engkau mempunyai keturunan mereka mengetahuiasal mula serta berbakti kepadaku. Anakku Mpu Ghnijaya lekaslah beryoga semadi di gunung lempuyang di sisi Bhatara leluhur. Anakku Mpu Sumeru anakku agar beryoga di kahyangan bersamaku di sini. Sebaliknya anakku Mpu Ghana anakku berkahyangan di Dasar Bhuwana sedangkan anakku Mpu Kuturan anakku berkahyangan di Cilayukti.

  1. Adikmu Mpu Pradhah menetap di jawadwipa agar sewaktu-waktu dapat pergi ke jawa atau bali (anagajawa angabali)”. Demikian sabda Bhatara di Tolangkir maka para Mpu semuanya menuruti perintah paduka Bhatara Putrajaya. Begitulah Ceritera mengapa keempat pendeta di atas disungsung keturunanya di kahyangan masing-masing. Lama kelamaan pada waktu Mpu Ghnijaya di Jawadwipa beliau melahirkan putra yang selanjutnya dikenal denagn nama Warga Sanak sapta Resi(Warga Sanak Pitu). Adapun nama-nam Beliau yaitu : Mpu Kete, Mpu Kanada, Mpu Wirajnana, Mpu Wiradharma, Mpu Ragrunting, Mpu Preteka, Mpu Dangka. Itulah yang disebut Warga Sanak Pitu Selanjutnya Sisya Mpu Mahameru yang menpunyai asal-usul aagak berbeda, lahir dari yogasemadi beliau di Tampurhyang bernama Mpu kamareka, belakangan Lahirnya dibandingkan keturunan Sanak pitu,

47a.     Lebih-lebih dibanding dengan anak beliau Mpu Ghana yang bernama Mpu Galuh. Mereka bersepupu (misan) dengan mpu Kamareka baru dua keturunan dari sejak lahirnya Bhatara Hyang Ghnijaya. Demikian ceritanya. Diceritakan kembali Mpu Kamareka tatkala menasehati putranya Ki Kayu Jayamahireng, ” Anakku Kayu Ireng, dengarkanlah kata ayahanda sekarang. Kelak apabila’ anakku telah mempunyai keturunan beritahukan juga kepadanya titi gagaduhan ini serta ingatlah anakku aghuru sisya dengan keturunan Bhatara Mpu Ghnijaya yang disebut Warga Sanak Pitu mindon anakku. Dahulu ada

Petuah Bhatara leluhur yang disampaikan kepada ayahanda bahwa anaknda tidak diperkenankan saling ambil mengambil serta saling sembah dengan keturunnan mereka. Tetapi anaknda besserta keturunan anaknda harus menyembah kepadanya apalagi diambil

  1. (dipesristri) oleh keturunannya. Sebaliknya diantara keturunan anaknda sendiri diperkenankan saling sembah dan saling ambil mengambil. Demikian tata cara menjadi manusai. Begitu pula apabila nanti anaknda meninggal. Janganlah membakar jasad oleh karena ida Bhatara tidak ingin cemar, disebut pingit disebabkan berdekatan dengan paryangan pura di Panarajon, pura Tegeh, Ulun Danu dan Batur. Disebut pingit disebabkanberdekatan dengan dengan parhyangan pura di panarajon, pura Tegeh, ulun danu dan Batur, agar tdak ditutup (keungkulin)oleh asap jasad karena orang bali asli tidak boleh dibakar. Kuburkanlah anaknda diperkenankan melalsanakan upacara mabya tanem. Ingat anaku, jangan mengingkari. Andaikan ananda mengngikari petuah diatas tidak urung ananda ditimpa kutukan Bhatar leluhuhr. Diceriterakan kembali Raja Bali yang bernamana Cri Haji Masula Masuli telah terkenal kesaktianya dalam membela wilayah Negaranya bawahan Beliau semuanya tunduk, bencana dan kesulitan tidak pernah terjadi.

48a.     Entah berapa lam akhirnya beliau moksa tanpa bekas kembali ke alam sunyata diirngi oleh istrinya kembali ke alam sorga. Selanjutnya untuk memegang tapuk pimpinan di Bali beliau diganti oleh putranya yang bernama Sri Haji Tapohulung dengan pusat pemerintahan di Batahanar, pejeng. Selama pemerintahan Cri Haji Tapohulung tidaklah usah diceriterakan lagi sebab sama seperti pada waktu kerajaan Bali diperintah Cri Haji Masula Masuli, bahkan bahkan melebihi kesaktian ayahnaya. Hal ini tidak lain disebabkan Cri Haji tapohulung telah dapat keluar masuk Sorga dengan mudahnya. Itulah sebabnya seluruh bwahannya beliau tunduk yang didampingi oleh Patih akhli yang bernama Pasung Grigis dan Kebo Iwa. Hentikan dahhulu ceriteranya sejenak.

  1. Diceriterakan kembali Mpu Kamareka dengan putra bliau Sang Jaya Kayu Ireng yang telah lama kawin dengan Ni Kayu Ireng yang disebut baru satu keturunan, Sang Jaya Kayu Ireng oleh karena Beliau memang keturunan Bhujanga Bali maka sesuai dengan petuah Bhatara, beliau segera diapodgala ayahnda dan diganti namanya menjadi Mpu Ghnijaya Mahireng. Demikian Ceriteranya.

Selanjutnya Mpu Kamareka berputra Lagi 3 orang laki-laki yang amat tampan, di beri nama : Sang Made Celagi, Sang Noman Tarunyan,Sang Ketut Kayu Selem menjadi Bhujangga diapodgala oleh ayahnya.  setelah diApodgala, Sang Made Celagi diganti namanya menjadi Mpu Kayuan, Putra Beliau yang ketiga( Nyoman Tarunyan) diberi Nama Mpu Tanrunyan. Sedangkan Yang Paling Kecil ( Ketut Kayu Selem) diganti namanya menjadi Mpu Badengan tidak diceriterakan semuanya telah mencari dan melaksanakan tugasnya amsing-masing. Mpu Kayuan berpindah dari Gwa Song di Panarajon bersemayam di Balikang. Mpu Tarunyan mencari tempat dan beryoga di Gunung Tulukbyu di Desa Belong. Sejak itu disebut Desa tarunyan. Itu pula sebabnya Beliau disebut Mpu Tarunyan. Sedangkan Mpu Ghnijaya Mahireng beresama-sama dengan adiknya terkecil( Mpu Badengan) tetap beryoga di Gwasong mengikuti jejak ayahndanya yang selanjutnya disebut didesa Songan. Demikian ceriteranya dituturkan Oleh Sang Dwijendra Sakti Wawu Dateng kepada Cri Haji Gegel pada waktu beliau bersemayam di Samplangan di Tugu.

Diceriterakan kembali para putra (Sang Catur Bhujangga). Sang Mpu Ghnijaya Mahireng berputra 3(tiga) orang laki-laki, yang tertua bernama sang Taru hulu, adiknya sang kayu selem, Sang Wreksa Ireng serta seorang putri bernama Ni Kayu Selem.

  1. Mpu Kaywan/Mpu Panarajon berputra seorang laki-laki 4(empat) orang Perempuan bernama Sang Panorajon( Tertua) yang hampir sama dengan Nama Ayahanya. Sedangkan putri-putrinya bernama, Ni Ayu Nguli, NiKayu Ireng, Ni Ayu Kinti, dan Ni Ayu Kaywan. Mpu Tarunyan berputra 1orang laki dan 3 orang Perempuan, Putranya bernama Sang Tarunyan , hampir sama dengan nama ayahnya, sedangkan putrinya bernama Ni Ayu Dani, Ni Ayu Tarunyan, Ni Ayu Taruni. Itulah putra putri Mpu Tarunya. Mpu badengan berputra 2 orang laki-laki yaitu Ki kayu Celagi, ki Kayu Tarunya,. Demikian putra putri keempat Bedrsaudara di atas, baru dua keturunan dan disebut masih bersepuu(misan).

50.a     Entah berapa lama semuanya telah dewasa lalu mereka saling ambil mengambil diantara sepupunya. Sang Taruhulu memperistri NiAyu Kayu ireng, anak Mpu Panarajon. Sang Kayu Selem memperistri ni Ayu Taruni anak Mpu Tarunyan, sang Wreksa Ireng beristri 2 orang yaitu Ni Ayu Nguli dan Ni Ayu Kinti anaksang Mpu Panarajon. Sang Panarajon anak Mpu Kaywan/Mpu Panarajon beresmayam di Panorajon memperistri NiAyu Taunyan anak Mpu Tarunya. Sang tarunyan yaitu anak Mpu Tarunyan Memperistri anak Mpu Ghnijya mahireng yang bernama ni Ayu Kayu Nlem.

  1. Ki kayu Clagi Putra dari Mpu Badengan memperistri ni Ayu Dani anak dari Mpu Tarunyan. Sang Tarunan memperistri ni Ayu Kaywan anak Mpu Panarajon/Mpu Kaywan. Demikian mereka itu saling ambil mengambil diantara saudara sepupunya. Tidak diceriterakan kebahagiaan mereka berkeluarga karena hal itu sudah merupakan takdir maka setelah beberapa lama berkeluarga mereka melahirkan keturunan masing-masing. Demikian ceriteranya. Dijelaskan Mpu Kamareka setelah melahirkan banyak keturunan. Telah makin lanjut usianya dan telah terpikirkan dalam hatinya bahwa pada hari yang baik akan mengumpulkan anak cucunya hendak memebritahukan bahwa beliau akan kembali ke alam sunyata.

51a.     Katanya: wahai anak serta para cucuku semua, kini dengarkanlah petuahku kepadamu. Tidak lama lagi ayah akan meninggalkan kamu semuanya kembali ke Sorga. Sebab sudah saatnya ayah harus meninggalkan Madya loka. Kelak apabila purnamaning Kartika (12) tiba dan aku telah kembali ke Sorga, hendaknya kamu semua segera mendirikan Kahyangan untuk melinggihkan Sanghyang Tri Purusa, terutama melinggihan Sanghyang Suci Nirman, sedangkan untuk Ayah buatkanlah sebuah Bebaturan. Selanjutnya apabila engkau sudah selesai mendirikqan Kahyangan segera anaku melaksanakan Puja Wali melaspas, anapuh, serta ngenteg linggih. Untuk Ayah buatkan  juga Odalan di Bebaturan karena ini merupakan tatacara Sanghyang Dwipala serta Bhatara Hyang Suci yang berasbiseka Sanhyang Tayi.

  1. Adpun Yang dimaksud dengan Sanghyang Tri purusa yaitu, Brahma, Wisnu, Icwara. Sedang pelinggih untuk Bhatara Sanghyang Ibu Pretiwi yang bertemu dengan Bhatara Sanhyang Akasa disebut Paibon. Tetpi ayah terlebih dahulu dibuatkan sebab ini merupakan salah satu penghormatan Leluhur. Ingatlah. Begitu pula apabila anaku telah selesai memperbaiki kahyangan, jangan lupa melaksanakan  upacara yadnya, piodalan agar ada disungsung keturunanmu kelak dan seterusnya. Semoga kamu berbahagia. Beritahukan pua kepada seluruh ketrunanmu dimanapun mereka berada baik jauh maupun yang dekat agar mereka datang mengahaturkan piodalan. Adapun upacara dipodalannya adalah pada Tileming Kedasa(13). Janganlah menghindari hari diatas.

52a.     Jikalau ada keturunanmu yang tidak mentaati titi gagduhan ini, mereka bukanlah keturunanku sebab mereka telah mengingkari sasana. Mudah-mudahan merkea susut dan kena kutukanku. Banyak kerja tapi tanpa ada hasilnya,. Segala yang dilaksanakan tidak akan menemukan keselamatan. Setiap akan muncul diakhiri kegagalan, Ingatlah petuah-petuahku, hai seluruh keturunanku, Begitu pula apabila nanti tumbuh pohon kayu berwarna Hitam di Kahyanganmu, hal itu suatu pertanda bahwa ayah telah berbadan sekal – niskala, ayah telah berada disamping Sanghyang Jagat Karana. Sebaliknya apabila apabila pohon kayu itu sudah tumbuh, sejak saat itu Berilah Nama Pura Itu           ” Pura Kayu Selem” ingatlah anak-anaku.demikian juga apabila disini di Gwasong telah tumbuh pohon ”Beringin” hal itu suatu pertanda bahwa ayah di alam Sunya taya telah melaksanakan ”Tirta Gemana”, dari sana ayah akan mendoakan semoga kamu sekalian berhasil dan selalu berada dalam keselamatan, tidak akan kekurangan mata pencaharian, serta senantiasa berada dalam kelanggengan.

  1. semoga sempurna semuanya/selanjutnya inilah saji-sajian apabila anaku akan menghaturkan upacara yaitu Suci Asoroh,. Serba Hitam, itik jambul berbulu hitam, disertai Guru Piduka yang dipersembahkan kahadapan Bhatara Wisnu lengkap dengan Mantranya. Jangan lupa ingatlah petuahku ini ayah segera akan kembali ke Alam Sunya. Apbila tiba saatnya ayah akan memberitahukan pula kepada mu kembali, huruf keramat dalam pemujaan yang dipergunakan untuk ,melepaskan diri serta ilmu kemoksaannya. Siapapun diantara keturunanmu yang telah menghayati, mereka diperkenankan mejadi Panditha/Pendetha. Setiap warga yang  dipandang telah benar akhli. Patut anaknda jadikan pemimpinmu( penghulunta).patut dihormati sebab ia yang akan membimbing kearah ketentraman keturunanmu. Ingatlah baik-baik. Setelah hati yang dinantikan tiba, yaitu pada bulan Kartika, bertepatan dengan purnama pada saat itu Mpu Kamarekaberkehendak kembali ke Sorga Loka, untuk maksud ini beliau telah juga mengundangseluruh orang Baliaga.

53a.     Segala perlengkapan saji-sajian yang berkenaan dengan Upacara di atas telah pula disiapkan. Tidak terkatakan betapa banyakpara Tamu yang datang hendak menyaksikan Mpu Kamreka. Terutama para murid Beliau serta Mpu keturunan Mpu Ghnijaya yang disebut Warga Sanak Pitu yaitu Mu ktek,Mpu Ragarunting, Mpu Pretka, Mpu Dangka, semua diundang menghadirinya. Banyaklah ceriteranya kwmantapan Upacara diatas yang tidak keurangan tegur sapa sad Rasa serta hal-hal lainnya, Para Tamu yang diundang tidak terkatakan jumlahnya ikut menyaksikanUpacara diatas dan dmeriahkan dengan tetabuhan gamelan selonding yang semuanya dipimpin Mpu Ghnijaya mahireng, Mpu Panarajon, Mpu Tarunyan dan Mpu Badengan. Mereka tidak lupa menyapa para tamu sserta menghaturkan hidangan-hidangan sekedarnya.

b.         Ayahndanya Mpu kamareka tidak ketinggalan pula menyapa para Tamu. Benar-benar upacara itu tidak mengecewakan. Kini tiba sudah saatnya dawuh 5 nyaitu dawuh sunyi, hari rebo madhura byantara dadi mahulu wurukung, guru mandala, menga, mpu Kamreka mengenakan pakaian putih. Beliau segera pergi ke pacramannya di GwaSong dimana para tamu terutama ketujuh panditha Warga Sanak Pitu telah bersiap menunggunya. Mpu Kamareka dituntun oleh para putranya, segala persiapan upacara yaitu dupa, kemenyan, astangi, minyak bijan serta wangi-wangian, alat pemujaan, genta patarana dan lain-lainnya telah disiapkan. Kemudian Mpu Kamareka berkata kepada para Mpu semua, ”Daulat Sang Maharesi relakanlah hati sang Maharesi melihat saya. Tuluskanlah cinta kasih Sang Maharesi kepada saya.

54a.     Sekarang saya mohon diri akan mendahului Sang Maharesi semua kembali ke alam sunya. Tetapi ada pula permintaan saya, sudilah kiranya Sang Maharesi memberikan bekal pengantar saya menuju alam sorga sebagai tanda cinta kasih Sang Maharesi kepada saya. Antarkanlah saya dengan weda Sang Maharesi yang keluar dari perasaan tulus suci nirmala agar hati saya merasa lapang terhadap Sng Maharesi semua”. Maka para Mpu semua serta para sisyanya menjawab, ”Wahai adikku Sang Mpu, andai kata demikian kehendak adik Mpu” kami semua tidak akan menolak memenuhi kehendak adik Mpu”. Setelah itu Mpu Kamareka berkata kembali kepada sisyanya. ”Aum, aum anak-anakku semua. Dengarkanlah petuahku ini. Apabila engkau semua telah menurunkan keturunan masing-masing, beritaukanlah juga kepada mereka jika hendak melaksanakan upacara jasad para keturunanmu kelak, apabila belum ada diantara keturunanmu yang menjadi Bhujangga (amu janggain)

b.         tetapi sudah ada Bhujangga yang lahir dari keturunan Sanak Pitu, Bhujangga ini diperkenankan melaksanakan upakara jasad keturunanmu. Mereka harus dihormati keturunan sebab dahulu ayah telah diperingatkanBhatara leluhur, Bhatara Mpu Mahameru. Ingatlah petuahku sebab siapapun diantara keturunanku yang tidak menaati petuahku ini akan kena kutukanku. Semoga jatuh, bodoh, banyak kerja tetapi tidak ada hasilnya. Begitu pula apabila pada waktu engkau melaksanakan upacara jasad keluargamu, namun belum ada Bhujangga di bali engkau boleh memohon tirta pengentas di pura setelah mohon ijin kehadapan Bhatara Jagatnatha, terutama kehadapan Sang Hyang Tri Purusa. Tetapi sebelum berdoa beritahukanlah kepada ayah dari paryangan tempal ayah beryoga. Dari alam sunya akan segara datang dan mohon tirtha pangentas, pabresihan kehadapan Bhatara Tri Purusa.

55a      Setelah engkau diberikan tirtha, dari sana pula ayah bersama dengan Bhatara akan datang memberi tirtha panglambus. Adapun dalam memohon tirtha kehadapan Bhatara, pergunakanlah tiga tempat yaitu sangku tembaga, bahem skala dan batil besi sebab itulah yang patut sebagai tempat tirtha. Sedangkan untuk tirtha pabresihan pergunakanlah 3 buah periuk baru (anar). Rerajahan (gambar) sangku tembaga ang,( ), sangku besi ung ( ) dan sangku perak mang ( ).

Mentera rerajahan sangku tembaga

ONG NANG MANG BRAHNA YA NAMA CWAHA

Mentera rerajahan sangku perak

ONG NANG ICWARA YA NAMAH.

Mentera rerajahan sangku besi

UNG NANG WISNU YA NAMA CWAHA.

Inilah pujaan pertama tata cara kamoksan, pujaan pemusnahan (prelina). Selesailah sudah pembicaraan yang berkenaan dengan weda pragga. Demikianlah kata Mpu Kamareka kepada anak sisyanya semua.

b.         Sesudah meresap ke dalam hati mereka semua kemudian anak cucu beliau bersujud dihadapan leluhurnya. Mpu Kamareka bersiap akan beryoga, menyatukan SngHyang kemoksan dan menjalankan seluruh huruf keramat (dasaksara) pada badannya (Bhuwana alit) pada kepala

Pada bulu Ong yang bertemu dengan Ong Sungsang

Iti Ong ngadeg

Ini Pnaca Brahma

ONG BANG                           diatara – dadi

ONG TANG                            pada bru madya

AH                                           pada Kuping

ONG ING                               Pada Limpa

ONG                  BANG                         MULUT

ONG MANG                           Pada Jantung

ONG MANG                           Pada Pusar

ONG WUNG                          Kemaluan

ONG YANG                            Pada Dubur

56a.     Lalu membersihkan Badan membakar Sanghyang DASAK SARA diakhiri oleh Sanghyang Ghuru Indra, pada nabhi. Mantranya :

Ong Rah Phatsra Kalaghni Rudra Ya Namah

Geseng SASTRA MALA TRAY, ANG UNG MANG.

Satus Phataka, AH Salwiring LARA Wighna, Geseng dadi Awu, ANG AH NAMA CWAHA.

Setelah itu dihidupkan oleh Sanghyang amertha  Mantranya:

Ong Ung Rah Patasraya, Padama Ya Namah

Manurunkan Sanghyang Byoma Siwa . SAMUDRA YA NAMAH

Pada Hati yang Suci bertemu ONG dengan Ongkara Sumungsang ngadeg, manjadi satu dan berubah menjadi Amertha Sanjiwani. Mantranya ”O”

Ong Ci Ta Twa, Ya Ah, Sa, Ba, Ta, I, Ang, Nang, Pa Ma Ci Wa, YA.

Lalu Pralina  A, Awa, Kembali pada Ba, Na, Kembali pada Sa, kemudian mersap Panca Brahma, SA, BA, TA, A, I, SA, kembali pada GA suaranya menjadi ANG, TA kembali pada A , UNG dimusnahkan. Setelah bersih,

  1. mata, telinga diprelina, Telinga di prelina pada Hidung, Hidung diprelina pada Mulut, Mulut di Prelina pada Jejaringan, Jejaringan diprelina pada limpa, Limpa Prelina pada Ungsilan, Ungsilan Prelina pada Empedu/Nyali, Empedu prelina pada Hati, Hati Prelina pada Puser, Suarnya pada ubun-ubun, dan setelah pada pusar, merdupkan napasnya lalu Mpu Kamareka Moksa tanpa bekas kembali ke Sorga. Demikian ceriteranya pada Djaman Dahulu, Para keturunan/Warih Mpu Kamareka segera mengahaturkan Sembah Kehadapan Mpu Kamareka yang sudah Moksa. Tertegun mereka yang ditingalkan, terkenang kepada sang sudah Moksa, sebab rasa-rasanya Beliau masih berada dalam Hatinya. Panjang apabila hendak menuturkan. Akhirnya para Tamu pun kembali ke tempatnya masing-masing.

57a.     Dijelaskan kembali sang taruhulu yang kawin dengan Ni Cemeng melahirkan dua orang anak perempuan bernama Ni Ayu Kaywan dan Ni Ayu Poh Gading. Sang Tarunyan sesudah mujanggain bernama Mpu Kayu Ireng dan kawin dengan Ni Ayu Selem mempunyai 5 orang anak, seorang perempuan dan 4 orang laki-laki. Putranya yang tertua bernama Ki Trunyan, yangkedua bernama Sang Badengan, ketiga bernama Sang Nelem, dan yang terkecil bernama sang ketut Celagi ireng. Setelah menjadi Bujangga bernama Mpu Kayureka, hampir sama dengan nama leluhurnya. Dan setelah kawindengan NI Kinti orang laki-laki. 2 orang laki-laki dan 3 orang permpuan.  Anaknya tertua bernama sang Madriakah, yang kedua bernama sang Sadrakah, yang ketiga bernama Ni Sadrya yang keempat bernama Ni Ayu Nelem.

  1. adapun Anak Sang Kayu Ireng adalah 3 Orang perempuan dan seorang laki. Putranya bernama Ki Togog Ireng dan anaknya yang permpuan bernama Ni Cemeng. Ni Ireng. Ki Togog Ireng memperistri Ni Tarunidan setelah di apodgala bernama Mpu Kayu Sweta. Selanjutnya Ni Taruni yang lahir dari Ibunya ni Nelem mempunyai 4 orang anak yang tertua bernama sang Twed Ireng. Dan adiknya Perempuan bernama Sorga.  Ni Tarunyan, Ni Blong, Ki Twed ireng sesudah mejanggain bernama Mpu Kayureka sama dengan nama leluhurnya yang telah moksa. Adapun anak sang tarunya 5 orang , seorang laki dan 4 orang perempuan, anaknya yang laki bernama Sang Tarunyan, sedangkan yang perempuan bernama Ni Ayu Tarunyan, Ni Runti, NI Rinon, Sang Tarunyan tidak mernjadi Bhujangga sebab ia seorang Pejudi.

58a.     Mpu Panarajon Dimade, yang beristri dengan Ni Taruna mempunyai 7 orang anak, 3 orang laki-laki dan 4 orang perempuan. Putranya ynag tertua bernama Sang Gwa Song, yang Kedua bernama Sang made Songan, yang ketiga bernama Sang Nyoam Song. Sedangkan anak-anaknya yang perempuan bernama Ni Sadrya, Ni Rojani, Ni Tarujar, Ni Sadya diperistri oleh Mpu Ketek, Kompyang Mpu Ghnijaya, yang paling kecil,  demikian Ceriteranya dahulu, setelah bebrapa lama diceriterakan kemabli Mpu Jaya Mahireng yang bersemayam di Songan sedang berunding dengan saudra, para cucu serta Kompyang semuanya. Adapun yang diperbincangkan tidak lain membicarakan Petuah-petuahyang disampaikan Leluhur kepada Beliau yaitu agar segera melaksanakann Pitra Yadnya. Panjang ceriteranya apabila membicarakan Percakapan Mereka. Akhirnya diputuskan akan melaksanakan maksud diatas.

  1. Ketika tiba saatnya hendak melaksanakan Upakra Pitrayadnya( Pitra Tarpana) leluhurnya, tepatnya pada hari Rabu mahadewa bulan gelap(tilem) sasih kedasa, beliau mengundang seluruh Maharesi keturunan Mpu Ghnijaya yang disebut Warga Sanak Pitu yaitu Mpu Ktek, Mpu Kananda, Mpu Wirajnana, Mpu Withadarma, Mpu ragarunting, Mpu Preteka, dan Mpu Dangka. Agar berkenan datang ke Songan menyaksikan upakara diatas. Tidak terkatakan banyaknya para tamu datang yang walaupun tidak beiberikan suguhan, memreka tidak kekurangan makanan maupun  minuman. Panjang ceriteranya bila menuturkan kemeriahan Upacara tersebut, sebab telah diramaikan dengan gambelan Selonding, Mpu Ketek bersama-sama Mpu Withadarma dipersilakan memimpin Upacara, Mpu Ragarunting dipersilakan memutru. Mu Ketek melaksanakan Yoga Tasik Wedana, Mpu Withadarma Mengutarakan Yajurweda, Mpu Jayamahireng megutarakan Reg Weda, Mpu Panarajonn malaksanakan Astawa Wedana sedangkan Mpu Kaywan, ikut juga memutru bersama –sama dengan Mpu Ragrunting. Tidak ada yang menandingi kemegahann dan kelengkapan saji-sajian Widhi wedana dann tidak ada kekurangannya. Bergema suara Genta tidak ubahnya seperti suara kumbang sedang mengisap bunga. Disamping itu para pendeta yang tidak ikut melaksanakan Upacara, semuanya angresi Bojana menghaturkan Punya yang dibalas dengan Do’a Pujaan. Panjang apabila menceriterakan pelaksanaan Upacra itu yang tidak terkatakan jumlah para tamunay. Tidak ada yang kekurangan suguhan, amat lengkap dan tidak ada halangan atau rintangan yang terjadi. Ketika upacra diatas selesai dilaksanakan. Maka pulanglah para tamu ke tempatnya masing-masing.

b.,  Selajutnya oleh karena sudah selesai upacara pitrayadnya sang leluhur, Mpu Jayamahireng disertai para saudara, anak cucunya membangun Kahyangan sesuai dengan petuah leluhurnya yaitu sanggar aghung, tempat pemujaan Bhatara Hyang Suci yang bernama Sang Hyang Taya. Gedong Tri Purusa tumpang #, tempat penujaa Bhatara Ciwa, Sadhasiwa, dan Peramaciwa yang juga bernama sanghyang Tigayadnya. Gedong tumpang 3, tempat pemujaan Bhatara Hyang Brhama Wisnu. Kemualan dengan 3 Rong. Tempat pemujaan sanghyang Tri purusa, Brahma, Wisnu Iswara. Pada waktu ketiganya sedang enunggal. Bebaturan Rong 2. tempat pemujaan sanghyang Akasa pada waktu bertemu dewngan sanghyang ibu Pretiwi yang juga disebut Ibu Bapa. Waktu mengeluarkan air Suci dan Air restu yang juga disebut Dwipala.

60a.     Di Madya (jaba tengan) dibangun pesamuan Agung tempat berkoumpulnya Para Bhatara semua. Disamping itu pada halaman luar (jaba) dibangun pula bebaturan 2 Rong perlambang laki perempuan yang dipergunakan tempat menghadap para Hyang sesuai dengan petuah leluhur. Bebaturan 3 Roang tempat pemujaan Sanghyang Tiga Sakti lengkap dengan sedahan Taksu pengapi Lawang (17). Setelah pura selesai akhirnya tumbuh pohon kayu hitam yang merupakan pertanda seperti apa yang telah diutarakan leluhurnya dahulu. Itulah sebabnya pura itu disebut ( bernama) Pura Kayu Selem, yang ditemukan sekarang. Kayu dimaksud tersebut tidak lain adalah Pohon Asem yang kelihatan Hitam warnanya,  pada waktu pura itu sudah selesai dibangun, mereka segera melaksanakan Upacara  Piodalan yaitu menapuh, melaspa, serta ngenteg Linggih, demikian ceriteranya dahulu.

  1. selanjutnya setelah upacara diatas dilaksanakan Mpu Jayamahireng bersama-sama pra putra serta keluarganya membangun Kahyangan yang disebut Pura JATI sebagai pertanda Sahnya Kahyangan Beliau agar dijadikan sungsungan Peduduk Bali, sebagai hakekat bahwa kelak apabila ada orang melaksanakan Upacara berkenaan dengan Upacara para Bhatara (mehayu Bhatar) dan hendak memohon Tirta Kamandalu, Keturunanku yang telah menghayati AJI PURANA, diperkenankan melaksanakan Widhi Wedananya untuk memuja dan memohon kehadapan Bhatari Gangga. Itulah sebabnya pura tersebut disebut/bernama PURA JATI. Sebagai bukti bahwa mereka benar-benar telah menghaturkan PEJATI (18). Adapun saji-saji yang berkeanan dengan Upacara di Pura Jati antara lain Suci Asoroh, Itik hitam Jambul, Telur sebagai perlengkapan Sucinya, Ketipat Kelanan, Ajuman, Canang Segehan, Pekelemnya (19) Itik Hitam Jambul, Hewan Hitam Daksina, sesuai dengan Upacara yang sedrhana( Nista) menengah ( madya) dan Utama.

61.a     Apabila Upacara Utama, Uangnya berjumlah 700, madya 500, nista 425, lengkap, tidak boleh mengurangi sebab apabila mengurangi tidak akan menemukan hasil, demikian Upacara di PURA JATI. Mpu Jayamahireng bersrta Saudara-saudaranya dan anak-cucu serta Kompyang  selesai sudah menghaturkan Upacara sesuai dengan petuah leluhur yang telah mencapai alam Sorga. Marilah tijau kembali Upacara yang disebut dengan Butha Yadnya dan Manca Walikrama, setelah selesai melaksanakan Manca Walikrama lalu menurunkan para Bhatara semua dan melaksanakan upacra ngenteg linggih,  adapun hari pelaksanaantersebut pada hari Saniscar(sabtu)_, pon, Phang hari tanggal ping 13, sasih 10 rah 2 tenggek 1. tahun caka 112, yang bersamaan dengan Upacara di Besakih, Sejak itu penduduk agar menghormati para Sedaka.

  1. Lebh-lebih pemegang Pemerintahan Cri Haji Dalem Tapohulung amat mengagumkan Wibawa Belaiu yang tak Ubahnya sebagai Penjelmaan Hyang Lahasija pada waktu masih Jejaka dan belum beristri. Para Bjangga Sanak Pitu yaitu Mpu Ketek, Mpu Kananda, Mpu Wirajnana, Mpu Withadarma, Mpu Ragarunting, Mpu Preteka, Mpu Dangka serta para Sisya semua diharapkan agar menghaturkan sembah dan Upacara Bhuta Yadnya berkenaan dengan Upacara di atas yang dimulai sejak sasih ke &, untuk kelengkapan Upacara Catur Muka Itik Putih Jambum, diolah winangun urip(20) selengkapnya disertai sebuah Suci, Itik Putih Jambul dandanan, Ketipat Kelanan tulung Urip ditempatakan di sanggah cucuk dilengkapi dengan berjenis-jenis binatang.

62a.     Disebelah selatan dihaturkan anjing berwarna merah bermulut hitam. Dilengkapi sajen asoroh serta dandanan, ketupat kelanan, tuung urip ditempatkan pada sanggah cucuk lengkap dengan berjenis-jenis binatang arak, tuwak, sewakul beras, uang 250 atau gulung benang, sebutir telur sebuah Daksiana, Uang sejumlah 700, klabang meikuh, Sujang(21), Nasi merah lengkapa dengan sajiannya. Disebelah Barat Angsa diolah winangun Urip yang dikerjakan sesuai dengan mengolahan dahulu. Disebelah Utara anak Babi Jantan yang belum dikebiri diolah Wianngun Urip, Suci Asoroh yang juga dikerjakan sesuai dengan pengolahan terdahulu. Dibagian Tengan Binantang Lima warna diolah Winangun Urip, Suci Asoroh, lengkap dengan Binatang – Binatang lainnya seperti yang telah disebutkan terdahulu dan meguling pebangkit(22).

  1. Sajian di Panggungan antara lain, Suci asoroh, Tumpeng Agung, Ghuru Piduka, sesayut Prayscita, sesayut sudamala, sesayut Pengamabian, sesayut Pebersihan, sesayut Byakawon, sesayut penapuh lara, sesayut Dirgayusa, sesayut Panca Bumi. Sajian di Sanggar Tawang sebuah Suci Pingit, Daksina Agung diletakan dihadapan orang yang akan melakukan Upacara, untuk upacara  untuk Upacara Nista Uangnya berjumlah 4500, madya 8500sedangkan utnuk Utama 16000. pada sasih 8, dilaksanakan Upacara manca Walikrama. Saji-sajiannya yang disajikan pada Upacara ini antara lain,Kambing anjing berbulu merah multunya Hitam, anak babi jantan yang belum dikebiri, Angsa, itik Belang kalung,  hewan lima ekor, (manca warna) yang masing-masing diolah Winangun Urip, dan masing-masing disertai pula dengan Suci asoroh lengkap dengan saji-sajiannya. Pada SANGGAR Tawang dihaturkan suci asoroh dan daging itik putih jambul, pada Panggungan Suci pawitra disertai tumpeng Agung, guru Piduka, Paneneng, Sesayut dirgayusa, sesayut pabersihan, Sesayut Sudamala, sesayut Byakala, Sesayut Sapuh Lara.

63a.     Di bawahnya seekor guling pebangkit, utuh, Gayah, daging babi serta saji- sajian lainnya serta daging Babi anatar lain kakuwung, Gunting, lelet, asem, sate besar, pusut daun beringin, ambulu, surya, candra, nagasari, sudamala, gedong simpen, gedong sari, kacu, jejaringan, bangsula, dilengkapi dengan sajian serta  Daksina. Demikian tatacaranya dahulu dan apabila hal ini belum jelas dapat ditanyakan kehadapan sang Brahmana tidak melebihi mengurangi, pada waktu tiba saatnya sasih ke sangga(9), dilaksanakan Upacara Ahya Brahma, dilengkapi dengan jenis-jennis binatang  daging Kerbau, yang diolah Winangun Urip, Sapi, Kambing, Anjing hitam, anaknya babi jantan ( kucit butuhan) Harimau, Angsa, Itik Blangbungkam, hewan 5 ekor yang warnanya berbeda-beda, disertai sajiannya masing-masing yaitu suci asoroh, binantang, Gayah agung,

  1. mapring, sanggah Tutuan, Pring tersebut dilengkapi Suci asoroh, dagingnya daging Itik Hitam lengkap dengan sajian pada Gayah, sajian pada Panggungan agung sajian Catur dilengkapi sajian Catur selengkapnya, Pada sanggar Tawang Suci Putih, meladha putih, lengkap dengan segala mentah, Rah, eng(23) serta daksina Nista madya utama. selanjutnya  pada waktu menurunkan Bhatara semua Upacara sajiannya serba suci yaitu masing-masing suci asoroh, dengan sajiannya lengkap dan tidak boleh menguranginya, adapun pengaturan saji wedana, dibagian bawah dilaksanakan sesuai dengan tatacara melaksanakan pengenteg Linggih. Dipanggungan menghaturkan sajian catur sesuai dengan yang telah dijelaskan didepan dan disucikan oleh Brahmana. Ketika tiba saatnya tilem kedasa, mereka mengadakan upacara piodalann setiap tahun.

64a.     Demikia ceriteranya dahulu. Kini selsailah sudah upacra karya tersebut. Tidak terkatakan hidangan yang disuguhkan kehadapan para tamu sebab semuanya tidak ada kekurangan makanan atuapun minuman. Panjang apablia hendak menceriterakannya. Kemudian pulanglah para tamu kerumahnya masing-maasing. Upacara diatas sasih 7 samapi sasih kedasa(10). Demikian ceriteranya setelah beberapa lamanya Bhujangga Bali itupun makin bertamabah lanjut usianya.Mpu Jayamahireng, Mpu Panorajon, Mpu Tarunan, serta para Mpu anak Sisyanya yang sudah genap tiga turunan bertambah Tua. Semuanya telah mengecap kebahagiaan yang tak usah dibicarakan lagi. Kini diceriterakan  mereka yang sedang ditinggalkan yaitu Sang Tarunan dan Sang Badengan, Sang Wreksa Ireng memperistri Ni Ayu Reka anak Sang Kayu Ireng yang bernama Sang Togog  Ireng memperistri anak sang Panorajon yang  putranya bernama Ni Rojani. Sang Panorajon yang putranya bernama pula sang Panarajon mengambil (anak) sang Tarunan yang bernama Ni nelem /sanak sang Tarunan yang kedua, bernama Twed Ireng memperistri anak sang kayu Panarajon, yang bernama ni Nelem dan dimadu Ni Cemeng sang kayu ireng, sang Dryakah anak sang kayu Ireng berumah tangga dengan ni Ayu Ireng. Anak sang Tarunan yang bernama sang badengan diambil oleh sang Ireng, mereka semuanya telah melahirkan keturunan anak beranak bercucu, berbuyut, mancangah, mewareng serta maijengan.

65a.     Diceriterakan mereka itu semuanya amat bakti terhadap ataupun terhadap Kahyangan mereka selalu taat melkasnakan upacara piodalan Bhatara maupun leluhur tiap tahun. Ada pula petuah mereka kepada seluruh keturunannya sesuai dengan petuah leluhur dahulu agar tidak memlalaikan Titi Gegaduhan, memperbaiki Kahyangan Bersujud kehadapan leluhur, kelak apabila mereka bertempat tinggal berjauhan mereka harus selalu ingat dan mewarisi sampai seterusnya. Apabila mereka lupa dan tidak mengetahui leluhurnya mereka akan kena kutukan Sang Hyang tri purusa lebih-lebih kutukan leluhur. Demikmian Ceriteranya.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s